SOCIAL MEDIA

Minggu, 13 Mei 2018

Mike’s Speech Delay Update

Setelah beberapa bulan lalu aku sempat menulis tentang speech delay yang dialami Mike, kali ini aku akan update perkembangan speech delay Mike udah sampai dimana. Buat yang belum pernah baca, singkatnya Mike dulu umur 21 bulan didiagnosa speech delay dan sempat ikut terapi wicara juga. Tulisan lengkapnya bisa kalian baca di sini supaya nanti bisa nyambung dengan apa yang akan aku tulis di bawah ini.

Jadi setelah ngejalanin terapi wicara di klinik maupun di rumah, kira-kira umur 2 tahun Mike baru bisa bilang “Mami” for the first time of his life. Nah, sekarang udah setahun kan ya sejak Mike bisa panggil aku mami. Sampai saat ini ada banyak kemajuan yang dialami Mike. Prosesnya tentu nggak mudah tapi aku sebagai ibu juga nggak ngoyo amat.

Sejak Mike bisa panggil mami, aku tetep rutin pijat area mulut dan main kartu tiap hari. Kalau dihitung-hitung mungkin sekitar 6 bulan ya aku lakuin terapi sendiri di rumah, habis itu aku stop karena aku males, lol.

Kamis, 26 April 2018

Ketika Menstruasi Datang Sesuka Hati

Satu hal yang saya syukuri belakangan ini adalah datangnya tamu bulanan yang ajeg tiap bulannya. Mungkin bagi sebagian kaum hawa hal ini biasa aja. Tapi bagi saya yang dulu pernah mengalami masa kelam berkaitan dengan masalah menstruasi, tentu saja hal ini menjadi luar biasa.

Saya pertama kali dapat haid waktu kelas 5 SD. Seinget saya, pas awal-awal saya dapat haid sampai SMP masih lancar-lancar aja, rutin tiap bulannya. 

Sayangnya, mulai SMA jadwalnya jadi amburadul. Kadang dia tiga bulan nggak datang sama sekali. Terus tiba-tiba datang lagi selama 2-3 bulan berturut-turut. Eh habis itu kabur lagi dia selama 2-3 bulan. Begituuu terus sampai saya bekerja di Bali. 

Senin, 16 April 2018

My Weekly Journal #1

Udah masuk bulan April artinya udah masuk musim panas. Saya amati kayaknya nggak cuma di Sidoarjo aja, tapi di Jakarta, Jogja, dan daerah lainnya juga udah nggak pernah hujan. 

Walaupun kalau hujan jadi repot mau kemana-mana, jalanan becek, tapi enak karena hawanya lumayan sejuk. Beda banget sama sekarang. Suhu sehari-hari rata-rata 34 derajat celcius.

Panasnya ini bikin badan malas ngapa-ngapain karena mau gerak dikit aja udah keringetan. Apalagi buat ibu-ibu berlemak macam saya ini. Pokoknya kalau di rumah dandanannya udah kayak pemain badminton. Rambut kuncir kuda, poni dijepit, kalau perlu rambut di belakang telinga juga dijepit biar nggak jatuh-jatuh.

Kamis, 05 April 2018

Ingin tulang anak kuat? Kaldu tulang sapi juaranya


Belakangan ini saya baru rajin bikin kaldu dari tulang sapi. Sebetulnya udah tau lama sih kalau sumsum yang ada di dalam tulang kaki sapi itu bagus buat perkembangan otak dan pertumbuhan tulang anak. Plus katanya sih bagus juga buat meningkatkan nafsu makan. Tapi memang saya nggak kasih ke anak-anak sejak mereka mulai mpasi.

Alasannya karena waktu itu tinggal di Makassar, kalau mau beli tulang kan harus ke pasar. Saya dan suami nggak tau harus nyari di pasar mana. Alhasil dulu bikin kaldu yang gampang aja deh dari daging dan ceker ayam.

Kamis, 22 Maret 2018

My Healthy Life Begins at Thirty


Nggak terasa bulan ini saya udah berumur 3 dekade. Iya, 30 tahun maksudnya. Eh tapi saya ultah nya nggak hari ini kok, udah 2 mingguan yang lalu, hahaha. Kalau orang baru ketemu saya pertama kali, biasanya akan bertanya, "Sekolah di mana?" . Saya harus gimana kalau kayak gini? Mau seneng apa sedih?

Di satu sisi saya seneng bahwa ternyata saya tampak awet muda, hahaha. Terima kasih untuk pipi yang tembem dan badan yang mungil ini ya Tuhan. Tapi, di satu sisi ada rasa sedih juga. Bahwa di usia dimana wanita terlihat matang, saya masih terlihat kekanak-kanakan.

Untungnya, saya nggak pernah merasa insecure soal fisik. Bahkan, walaupun saya dan suami cukup sering dibikin bahan bercandaan karena tinggi badan kami yang njomplang bagaikan langit dan bumi, saya woles aja. Saya udah bersyukur dikasih badan yang sehat dan anggota tubuh yang lengkap.

Rabu, 14 Maret 2018

Tips Masak Sayur Lodeh Enak dan Sehat Tanpa Santan


Sebagai orang Jawa, saya adalah pecinta masakan tradisional. Masakan daerah dan masakan rumahan maksudnya. Khususnya Jogja dan Jawa Tengah, siapa sih yang nggak kenal sayur lodeh.

Sayur lodeh ini favorit saya banget. Lodeh labu siam, lodeh kluwih, lodeh nangka muda, lodeh kacang panjang, lodeh daun singkong, dll. Makanan kuah bersantan ini enak dimakan siang hari sambil ditemani kerupuk. Hmm, nikmatnyaaa.

Tapi kalau hampir tiap hari makan sayur lodeh, nggak sehat juga soalnya santannya itu loh. Santan kan banyak mengandung asam lemak jenuh. Nah berdasarkan apa yang saya baca, katanya santan itu nggak akan berubah jadi jahat kalau nggak kita panasin. CMIIW yah.

Senin, 26 Februari 2018

Pelajaran yang Bisa Dipetik dari Kisah Dilan dan Milea


Minggu lalu saya udah selesai baca novelnya Dilan seri kedua dan ketiga. Seri kedua memang lanjutan dari seri pertama yaitu bercerita tentang kelanjutan hubungan cinta Dilan dan Milea. Nah yang seri ketiga nya sama dengan seri kedua tapi ceritanya dari sudut pandang Dilan. 

Seri ketiga ini yang bikin saya suka karena kita sebagai pembaca bisa ngerti apa yang sebetulnya terjadi dan apa yang mereka berdua rasakan. Nggak cerita sepihak dari Milea aja.

Walaupun udah selesai baca bukunya tapi nggak tau kenapa cerita Dilan dan Milea ini terngiang-ngiang terus di kepala saya. Mungkin karena ini kisah nyata ya jadi memang feel nya dapet banget.