SOCIAL MEDIA

Kamis, 31 Agustus 2017

SIDIK JARI MENUNJUKKAN BAKAT (PART 2)


Seperti yang sudah saya bahas di postingan sebelumnya, bahwa buat saya tes sidik jari ini cocok banget dengan karakter saya. Kali ini saya akan bahas bagaimana hasil sidik jari anak-anak saya. 



Waktu itu anak saya yang pertama berumur 9 bulan, dan yang kedua 6 bulan saat dipindai sidik jarinya. Harap-harap cemas membayangkan gimana ya hasilnya, mirip saya atau mirip suami? Mirip bagusnya ga papa deh, asal jangan mirip jeleknya. 😁

Secara tipe kepribadian, Mike mirip suami yaitu koleris-melankolis, sedangkan Matt mirip saya plegmatis-sanguin. Dua-duanya dominan otak kanan. Jadi bisa dibayangin kan, laki-laki semua, otak kanan smua, itu artinya dua-duanya ga bisa diem semua. Mainan berasa kurang terus sampai peralatan rumah tangga pun di eksplorasi jadi mainan. 

Sifat koleris-melankolis Mike udah mulai kelihatan sejak dia umur 2 tahun. Dia agak susah diatur, punya pendirian sendiri, tapi dia sudah tau rutinitas. Misalnya, sebelum tidur gosok gigi, lalu ganti baju, trus berdoa. Kalo salah 1 step ada yang di lewatin pasti dia protes, hehe. Mike juga lebih perasa, lebih mudah menangis dibanding Matt. 

Kalo Matt sifat plegmatis nya juga udah mulai keliatan sejak umur 1 taun. Mirip sama saya, lebih cuek dan pembawaannya tenang. Misalnya nih, sama-sama bangun tidur siang, kalo saya ga ada di kamar Mike pasti akan keluar sambil nangis. Kalo Matt pasti akan keluar dengan tenang sambil pasang muka tanpa ekspresi, hahaha.

Saya ga bermaksud membandingkan anak-anak saya loh. Tapi lebih ke memahami ternyata memang karakteristik anak-anak itu bisa beda-beda ya, dan bisa menurun dari orang tuanya.

Hal yang mengejutkan, hasil multiple intelligence mereka di posisi 3 teratas itu sama. Salah satunya adalah musik, sama dengan saya. Well, saya ga nyangka dan awalnya ga percaya masak sih beneran mirip saya nih anak-anak?

Mike memang belum terlalu kelihatan menonjol minat dan bakatnya di musik. Kalo denger musik dia suka lompat-lompat atau nari-nari ga jelas, khas anak kecil, hehe. Dia punya mainan musik yang dulu dibelikan sama oma, tapi dia terlalu betah maininnya. Sebentar-sebentar bosen.

Kalo Matt sejak umur 1 taun udah lebih keliatan minat dan bakatnya di musik. Tiap kali denger lagu dia pasti goyang ke kanan ke kiri, atau kepala nya geleng kanan kiri. Itu ga cuma di rumah loh, kalo pas di luar pas denger lagu dia juga bisa goyang-goyang sendiri. Terus dia juga betah banget pencet-pencetin piano mainannya.

Sebenernya, percaya ga percaya, kok bisa cuma dari sidik jari bisa ketauan karakter dan bakat seseorang. Kalo baca-baca artikel di Google pun banyak psikolog di luar negeri yang melakukan penelitian dan hasilnya tetep ga ketemu logika dan hubungannya antara sidik jari dan bakat. Tapi kalo buat saya pribadi sih, hasilnya cukup akurat buat saya dan keluarga. 

Jadi, nantinya saya akan lebih mudah mengarahkan anak-anak untuk kursus dan sekolah sesuai minat mereka. Karena saya percaya, minat dan bakat yang ditekuni dapat menjadi passion yang menghasilkan karya yang luar biasa.




Tidak ada komentar :

Posting Komentar