SOCIAL MEDIA

Rabu, 16 Agustus 2017

SIDIK JARI MENUNJUKKAN BAKAT (PART 1)




Temen-temen sudah pernah denger tentang tes sidik jari? Klo belum pernah temen-temen bisa googling ya, tapi saya akan jelaskan sedikit disini. Jadi tes ini dilakukan dengan cara memindai 10 sidik jari tangan kita. 

Lalu fungsi nya buat apa? Intinya lewat pemindaian sidik jari kita bisa tau bakat, kemampuan dasar, sifat-sifat dasar seseorang, dll.


Ini bener-bener berguna bila dilakukan sejak dini, misalnya pada anak-anak. Karena sebagai orang tua klo kita tau sejak awal apa bakat dan minat anak kita tentunya kita akan lebih mudah mengarahkan mereka bukan?

Tapi, apa bener sih lewat tes sidik jari ini bisa langsung tau bakat minat seseorang? Enak banget dong klo gitu, orang tua ga perlu susah payah cari tau bakat minat anaknya, ga perlu mengikutkan anaknya les ini itu, anak juga ga perlu ikut stres ikut les macem-macem.

Saya dulu juga ga percaya, tapi setelah nyoba sendiri ternyata kok cocok ya hasilnya.

Jadi ceritanya dulu ponakan yang duluan cobain, kata mertua hasilnya bagus dan lengkap, serta cocok dengan kepribadian ponakan. Saya dan suami jadi penasaran, walaupun udah umur segini tetep pengen cobain, hehe. Karena ini ternyata juga bagus untuk saling mengenal kepribadian pasangan. Jadi rencana kami, nanti anak-anak pun juga harus ikutan tes ini. Waktu itu saya posisi di Jogja, jadi tinggal atur waktu aja pas suami cuti dan pulang ke Jogja. 

Singkat cerita, saya hubungi Pak Pras, orang yg ngetes sidik jarinya. Pak Pras ini udah biasa dipanggil sama perusahaan dan sekolah buat ngetes sidik jari calon karyawan dan anak-anak sekolah ya, jadi saya ga ragu sama hasilnya. Bahkan ga cuma di Jawa aja, karena jadwal beliau juga cukup padat bahkan sampai terbang ke Sumatra waktu itu. Biaya nya pun cukup terjangkau lho, ga menguras kantong.

Tes sidik jari ini sudah bisa dilakukan sejak umur bayi minimal 3 bulan, soalnya kalo terlalu kecil takutnya ga jelas ya pola sidik jarinya. 

Untuk ngetes Pak Pras bawa alat pemindai sidik jari, alatnya kecil kok, bentuk nya kotak gitu, mirip kayak kita cap sidik jari waktu bikin e-KTP, hehe. Kita tinggal nempelin jari kita 1 per 1 di alat itu. Udah, selesai 10 jari, Pak Pras kemudian pulang, dan kita tinggal tunggu hasilnya. Seinget saya dulu kurang lebih semingguan hasilnya udah keluar, klo pas Pak Pras lagi luang biasanya 2 hari juga udah bisa liat hasilnya.

Hasilnya dicetak dalam 2 lembar kertas. Di lembar pertama tercantum antara lain:
1. identitas kita
2. gambar pola ke 10 sidik jari kita
3. dominan otak kiri/kanan
4. cara berpikir praktis/teoritis
5. gaya belajar visual/auditori/kinestetik
6. multiple intelligence (naturalis, musikal, interpersonal, intrapersonal, visualspasial, body kinestetik, verbal linguistik, logika matematika).

Sedangkan di lembar kedua tercantum:
1. Profil kepribadian sanguin/melankolis/koleris/plegmatis
2. Bahasa kasih (pelayanan, menerima hadiah, sentuhan fisik, kata-kata pendukung, saat-saat mengesankan)

Saya ga akan bahas smua nya disini ya, bisa jadi novel ntar, hahaha. Tapi poin pentingnya adalah hasilnya bener-bener nunjukin saya banget. 

Dominan otak kanan, gaya belajar visual-auditori. Temen belajar bareng waktu kuliah dulu pasti tau banget. Dini, Grace, Ayu, Yenni, Winny, kalian inget ga, di saat kalian sibuk ngomong dan nyatet, saya sibuk ngeliat n dengerin kalian ngomong, hahaha. 😄

Klo pas kuliah sih saya tetep punya catatan, tapi ya catatan saya itu poin-poin pentingnya aja dan ga rapi. Lebih gampang buat saya untuk mengingat gambar. 

Klo pas jaman SMA malah belajar sambil dengerin lagu, bahkan sambil nyanyi-nyanyi, hahaha. Tapi tetep aja bisa masuk ke otak tuh yang dipelajari.

Nah yang lucu lagi, waktu Pak Pras jelasin klo gaya bertindak saya itu 57% fleksibel dibanding terencana. Klo perempuan sifatnya fleksibel di atas 55%, dapat dipastikan bahwa perempuan ini cuek banget dalam hal penampilan. Waktu denger ini suami angguk-angguk penuh semangat sambil nyeletuk, "bener banget Pak, budget buat beli make up hampir ga pernah ada". 😂

Kemudian lanjut ke multiple intelligence, atau bahasa sederhana nya kecerdasan. Poin ini berhubungan dengan bakat dan minat. Di atas udah saya sebutkan ya ada 8 poin kecerdasan dalam diri seseorang. Ada yg rendah dan ada yg tinggi, berbeda-beda tiap orang. Tapi kata Pak Pras biasanya kita perhatikan 3 teratas yang dominan. 

Jujur saya agak lupa yg nomor 1 apa karena hasilnya saya tinggal di Jogja, tapi yg jelas di antara 3 teratas itu salah satunya adalah musikal. Ini bener banget, sejak kecil saya suka banget sama musik, dengerin musik sampai les musik dan akhirnya ikut pelayanan di gereja. Belajar sambil dengerin musik, mau tidur dengerin musik, dengerin lagu pun bisa langsung tau tangga nada nya, kunci yang dipake apa aja. Pokoknya music is my life.

Kemudian saya berpikir, klo misalnya dari dulu saya udah tes sidik jari, mungkin dulu saya ga bingung waktu milih jurusan kuliah, hahaha. Maksudnya jadi lebih yakin dan mantab memilih jurusan. Tapi bukan berarti dulu saya kuliah ga sesuai minat saya ya. 

Intinya sih, buat saya pribadi tes sidik jari ini akurat dan bisa dipercaya. Anak-anak saya pun udah ikutan tes ini. Lalu bagaimana hasil tes mereka?

Akan saya bahas di postingan selanjutnya yaa.

4 komentar :

  1. wahh,, boleh juga nih kak, itung" meyakinkan diri sendiri dengan minat dan bakat yg kita punya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mba, walaupun secara umur buat kita mungkin agak terlambat ya. Tapi paling nggak masih ada waktu kalo memang mau disalurkan sebagai passion.

      Hapus
  2. Haduuh, ini tes bikin mupeng mulai aku mau masuk kuliah tapi ga pernah nemuu, kalopun nemu harganya subhanalloh :( jadi ini akuratnya kira2 berapa % ya mba kalo boleh kira2?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haii mba, maaf baru balas..hehe yang ini sangat terjangkau mba harganya. Kalau buat saya pribadi akuratnya 90% mba.

      Hapus