SOCIAL MEDIA

Rabu, 13 September 2017

BELANJA IMPULSIF


Pernah denger tentang belanja impulsif? Belanja impulsif adalah perilaku belanja tanpa perencanaan, disertai dengan dorongan kuat untuk membeli sesuatu yang sulit ditahan. Urusan belanja ini identik dengan kita-kita kaum perempuan yang suka kalap belanja ya, apalagi kalo liat tas, baju, atau sepatu diskon atau promo buy 1 get 1 free, hehe. 


Tapi anehnya, saya kok nggak gitu-gitu amat ya. Malah tergolong yang pelit belanja. Karena saya ini tipe yang setia sama 1 macem barang, hahaha. 1 aja dipake nggak rusak-rusak kok, ngapain beli banyak-banyak. Tas buat jalan-jalan saya cuma punya 1 aja. Soalnya kalo punya banyak malah bingung kapan pake nya. Sandal buat jalan-jalan juga cuma punya 1, sepatu buat kondangan juga 1. 

Saya bukan tipe perempuan yang kalo keluar jalan-jalan dari ujung kepala sampe ujung kaki harus matching. Makanya kalo beli sepatu/sandal/tas selalu milih warna yang natural dan bisa masuk ke semua warna kayak item atau putih. 

Terus, saya selalu mengutamakan fungsi dibanding model nya. Misalnya nih, mau beli tas buat jalan-jalan. Pasti saya pilih yang bisa diselempang, ditaruh di punggung, atau digantung di bahu. Saya nggak akan pilih yang modelnya dijinjing, meskipun bentuknya lebih imut atau cantik. Karena kalo bawa anak pasti ribet bawa tas jinjing. 

Dulu kalo beli sandal atau sepatu pasti beli yang high heels, biar keliatan feminim gitu, dan gap tinggi badan nggak terlalu jauh sama suami, secara badan saya ini terlalu imut, hahaha. Sejak punya anak, males banget deh pake high heels, pasti cari sandal/sepatu yang nyaman buat jalan jauh. Liat high heels udah nggak kepengen beli tuh.

Baju juga saya jarang beli, karena ya saya ini terlalu setia sama baju-baju yang ada di lemari. Kalo nambah baju lagi takutnya malah nggak kepake. Karena dulu pernah ya, liat temen pake blazer kok bagus ya, jadi kepengen beli. Akhirnya dibela-belain pergi ke mall buat beli blazer yang sama. Hasilnya, nggak pernah dipake sama sekali! Hahaha. Karena ya itu, cuma sekedar mengagumi aja karena bagus.

Jadi sekarang kalo ke mall atau cuci mata di online shop, saya selalu mikir berulang kali, kira-kira bakalan saya pake nggak ya, atau saya cuma sekedar seneng ngeliatnya karena bagus dipake si model. 

Begitu juga kalo lagi liat baju anak atau mainan anak. Baju buat di rumah masih bagus dan layak pake, baju buat jalan-jalan juga masih cukup. Ya nggak usah beli dulu. Mainan anak kalo memang kira-kira umurnya belum waktunya ya saya nggak beli, karena percuma, nggak dimainin dengan bener malah rusak. 

Tapi mulai taun ini saya belajar menganggarkan biaya untuk beli kebutuhan keluarga, supaya lebih tertata. Saya catet, misalnya bulan A jatahnya beli baju suami. Bulan B jatahnya beli baju anak-anak. Bulan C jatahnya beli sepatu anak. Bulan D jatahnya beli mainan anak. Bulan E jatahnya beli baju saya, dst. Kalo kata mama sih sebagai bentuk apresiasi terhadap diri sendiri, dan belanja nya juga jadi lebih terkendali.

Kalo misalnya bulan ini bukan jatahnya buat beli baju saya, ya saya nggak akan beli baju meskipun lagi ada diskon. Dengan mencatat budget belanja tiap bulan, kita bisa melatih kesadaran supaya nggak gampang buat ngeluarin uang yang memang nggak perlu.

Tips dari saya supaya nggak belanja impulsif adalah:
👛 sebelum belanja harus pasang kesadaran penuh, memang butuh atau cuma sekedar pengen.
👛 Buat catatan anggaran belanja tiap bulan. Kalo bulan A jatahnya beli mainan anak, ya jangan beli baju buat diri sendiri. 
👛 Hindari hal yang menggoda untuk belanja. Kalo gampang tergoda diskon di mall ya jangan sering nongkrong di mall. Kalo gampang tergoda pas liat online shop ya jangan sering liat akun online shop di sosial media.
👛 Miliki rasa bersyukur. Kalo liat ke atas terus ga akan ada abisnya. Bersyukur buat apa yang sudah kita punya, bukan mencari-cari apa yang belum kita punya.

Jadi, yuk miliki kesadaran penuh dalam membelanjakan uang. 😊

1 komentar :

  1. Aku sering belanja impulsif itu kalo belanja buku mbak. Yang lainnya ga terlalu sih, lebih bisa menahan diri. Nah poin ketiga bener banget tuh mbak, secara teknologi sudah sangat memudahkan kita, tanpa perlu keluar rumah juga bisa belanja. Kita mesti pinter-pinter dalam berbelanja.. ^^

    BalasHapus