SOCIAL MEDIA

Senin, 11 September 2017

I'M PROUD TO BE PLEGMATIS-SANGUIN


Pernah nggak sih temen2 merasa minder, 
"kok aku ga suka ngumpul sama temen2 ya, aku lebih suka sendiri, ga kayak dia"
"kok aku ga bisa rapi ya, kamar aja berantakan kayak gini"

Iya dulu saya juga sering minder, kok saya nih ga bisa seperti orang lain. Orang lain kelihatan lebih hebat. Padahal orang yang menurut kita hebat pun pasti punya kelemahan kan ya.


Makanya Hypocrates mengelompokkan 4 tipe kepribadian manusia sesuai kekuatan dan kelemahannya, yaitu Sanguin, Koleris, Melankolis, dan Plegmatis. Kita bisa tau apa tipe kepribadian kita dengan tes sidik jari, konsultasi ke psikolog, atau sekarang pun ada yang bisa tes online. 

Nah, tahun 2015 lalu saya sempat melakukan tes sidik jari. Tes ini salah satu hasilnya menunjukkan tipe kepribadian. Pada dasarnya setiap orang punya ciri-ciri dari ke 4 tipe kepribadian di atas, tapi biasanya hanya ada 2 tipe kepribadian yang dominan dalam diri setiap orang. 

Hasil tes saya adalah dominan plegmatis-sanguin. Karena ini kombinasi jadi nggak semua ciri plegmatis dan ciri sanguin ada di saya ya. 

Ciri plegmatis saya yang dominan yaitu pendengar yang baik.
Kalo lagi ngumpul rame-rame bareng sodara atau temen, saya akan lebih nyaman jadi pendengar aja. Saya ga suka memimpin pembicaraan dan jadi center of view. Tapi beda kalo lagi ngumpul berdua sama temen deket ya, paling ga saya bisa nimpalin dikit-dikit walaupun tetep saya nih bukan tipe pembuka pembicaraan. Lebih tepatnya penyambung pembicaraan, hehe. 
Kalo lagi ada yang curhat, saya pun akan dengan senang hati jadi pendengar, tapi nggak pinter memberi saran atau nasehat. 

Nah, biasanya kalo orang sanguin itu dominan rame dan punya banyak temen ya. Tapi karena plegmatis saya lebih dominan jadi ciri sanguin yang dominan di saya yaitu penuh rasa ingin tahu. Iya saya orangnya kepo. Saya antusias banget dengan hal baru dan excited banget kalo ada tantangan. Misalnya kayak taun lalu pas awal-awal bikin fanpage fb, belajar sana sini, tanya sana sini, update status, belajar bayar iklan fb lewat atm, belajar bikin status yang bikin orang tertarik, dll. Pengalaman baru itu sangat menyenangkan buat saya. Tapi jeleknya saya nih sangat antusias di awal, lama-lama kadang jadi melempem. Nah, dulu pas tes sidik jari sama Pak Pras saya pernah nanya tentang hal ini, kenapa saya seperti ini, gimana cara mengatasinya. Kata Pak Pras solusinya ya inget-inget tujuan awal kita ngelakuin itu apa. Jadi intinya harus pasang target, harus inget terus targetnya apa kalo lagi melempem.
Dulu saya sering loh ngrasa down, kenapa ya saya ga pinter ngomong di depan orang lain, saya ga suka ngomong, saya bisanya cuma jadi pendengar aja. Tapi saya banyak baca buku, artikel, dan makin kesini makin banyak ketemu orang yang makin memperkaya wawasan dan kesadaran saya. Puji Tuhan sekarang saya punya kesadaran penuh bahwa manusia itu memang unik. Nggak ada yang persis sama. Hebat ya Allah kita. 

Sama kayak tubuh kita ini, ada kepala, tangan, kaki. Coba kalo tubuh kita ini kepala semua, susah jalannya kan. Sama hal nya kayak manusia, coba dalam 1 kelas anaknya sanguin semua, kelasnya bisa rame banget kayak pasar, hahaha. Jadi saya bersyukur bisa jadi salah seorang plegmatis yang bisa mengimbangi orang-orang sanguin yang dominan jadi center of view, hehe.

Kelebihan yang udah kita punya kalo nggak dimaksimalkan dan diarahkan akan percuma. Begitu juga dengan kekurangan kalo nggak diperbaiki diri ini nggak akan berkembang ke arah yang lebih baik. Semuanya harus seimbang, harus tau porsinya kapan harus begini kapan harus begitu. Seorang plegmatis ada saatnya untuk diam, ada saatnya untuk tampil berbicara. Jadi saat ini pun saya belajar untuk mengembangkan diri lebih baik lagi, belajar menjadi seimbang dimana pun saya berada. 

Betul bahwa Allah menciptakan kita sebagai makhluk sosial. Saling membutuhkan dan saling melengkapi satu sama lain.

Berbeda itu indah bukan? 😊




1 komentar :