SOCIAL MEDIA

Kamis, 07 September 2017

MY HAIR MY RULE


Temen-temen pernah bosan dengan model rambut yang itu-itu aja? Pengen potong rambut tapi kok enggak pede ya? Atau, pengen ganti model rambut tapi takut suami enggak suka? Terus harus gimana dong? Jadi galau kan ya. Iya saya dulu juga sering kok mengalami kayak gini. Jadi, kali ini saya akan berbagi tips tentang potong rambut.


Sejak jaman SD, rambut saya tuh paling pendek ya sebahu, enggak pernah di atas bahu. Lalu waktu SMP saya panjangin sampe setengah punggung. Nah, suatu saat enggak tau apa alasannya tiba-tiba saya kepengen potong rambut model pixie. Pixie itu model rambut yang super pendek, ala-ala Kamidia Radisti, Indy Barends, semacam itulah. 

Rambut pixie saya bertahan dari SMP kelas 2 sampe SMP kelas 3. Lumayan lah ya selama setahun belum mau ganti model. Sampe akhirnya SMA 1 udah mulai pacaran, baru niat manjangin rambut lagi biar kesannya feminim gitu. 

Perjuangan manjangin rambut pixie itu lumayan menyiksa ya. Rasanya lamaaaa bangettt rambut di atas telinga itu panjangnya bisa sampai ke dagu. Feels like forever. Mungkin kira-kira setahun lah dari model pixie baru bisa dibentuk jadi model bob sebahu.

Pas SMA kelas 3 akhirnya rambut bisa balik lagi setengah punggung panjangnya. Rambut saya tuh sebenernya dari sananya udah lurus. Tapi agak ngembang, jadi kalo bagian bawahnya dijembreng tuh kayak sapu ijuk yang mencuat kesana kemari, hahaha. Maklum, enggak suka perawatan sih. 

Nah, dulu kan jamannya rambut cewek-cewek pada dilurusin, direbonding ya istilahnya. Awalnya saya enggak kepengen sih, karena kalo di salon kan mahal ya, kayaknya waktu itu bisa sampe 800ribu ke atas ya. Trus akhirnya saya tau kalo sepupu saya rebonding sendiri di rumah, beli obatnya sendiri, jadi enggak semahal di salon. Cuma modal obat bonding sama catokan lurus aja. 

Liat hasilnya di sepupu saya kok bagus juga ya. Duh jadi mupeng. Ya udah akhirnya ikutan rebonding. Lumayan puas sih sama hasilnya. Rambut jadi super lurus ala-ala Sanchai di Meteor Garden, hahaha. 

Waktu itu kayaknya hasil rebondingnya bisa bertahan 6-12 bulan. Pas efek obatnya udah abis, saya cuma catokan aja buat ngerapiin rambut. Pake catokan pun enggak lama kok, cuma sampai awal kuliah aja. Itu pun seringnya dipakai pas mau keluar bareng pacar, biar makin cantik, hehehe. Soalnya kalo kuliah seringnya rambut saya kuncir, kalo digerai mengganggu banget pas lagi ngelab, dan saya nih enggak betah panas.

Rambut panjang saya bertahan dari jaman kuliah sampai 1 bulan setelah lahiran anak pertama. Kalo potong rambut pun paling cuma dipotong 5-8 cm. Jadi enggak pernah yang pendeknya sebahu, pasti di bawah bahu. 

Jaman kuliah
Nah yang udah menikah dan punya anak pasti ngerti ya, kalo abis lahiran itu waktu kita hampir 24 jam habis buat ngurusin anak. Enggak ada waktu lagi buat ngurus diri sendiri. Saya mikirnya sih buat apa punya rambut panjang kalo dikuncir terus, enggak bisa dinikmati keindahannya. Terus sejak lahiran rambut saya juga lebih banyak rontok, pokoknya enggak terawat deh. Jadi saya minta ijin suami, kasih alasan-alasan di atas supaya dibolehin potong rambut.

Kabar gembiranya suami kasih ijin. Jadi akhirnya saya memutuskan untuk potong pendek model bob sebahu. Soalnya sama suami enggak dibolehin potong di atas bahu. Katanya pipi saya cempluk, kalo potong di atas bahu muka saya nanti jadi kayak bakso. Hikss


Ya udahlah saya nurut, saya kan juga kepengen nyenengin suami. Tapi rambut bob sebahu kok nanggung juga ya. Rambut tetep harus dikuncir, kalo digerai tetep aja mengganggu dan bikin gerah. Akhirnya tanpa ijin suami yang waktu itu kerja di luar pulau, saya potong rambut lagi sampe di atas bahu, hahaha. Puas deh, enggak gerah, enggak perlu dikuncir, keramas cepet, keringnya juga cepet. Untungnya pas dia balik Jogja dan lihat model rambut saya dia enggak marah. Lega. Padahal udah takut duluan bakal dimarahin. 

Sekarang, rambut saya udah makin pendek lagi. 4 bulan yang lalu minta ijin suami potong rambut model pixie. Sebetulnya enggak jelas juga diijinin atau enggak. Dia cuma bilang jelek kalo saya potong model begitu. Jadi ya udah saya nekat aja tetep potong rambut, soalnya udah enggak betah, panas banget. Dan inilah model rambut saya sekarang, hehe.

Tapi saya ini tipe nya cepat bosan ya. Jadi kalo udah potong rambut pendek, baru sebulan udah pengen manjangin rambut. Apalagi kalo liat di Instagram ya, banyak mama kece dengan rambut panjang terurai yang aduhai deh pokoknya. Bikin ngiri aja deh ah. Tapi balik lagi sadar diri, karena enggak pakai ART di rumah, gampang gerah, dan malas merawat rambut, akhirnya sampai sekarang tetep bertahan dengan rambut pendek.

Well, demikian cerita perjalanan gonta ganti model rambut saya. Intinya sih kalo buat saya mau model rambut kayak apa itu be yourself aja. Lagi pengen punya rambut panjang, ya panjangin. Butuh punya rambut pendek, ya dibikin pendek aja. Karena kalo model rambut sekedar ikut-ikutan orang lain biar keliatan cantik, atau sekedar nyenengin pasangan, padahal enggak sesuai sama kebutuhan dan keinginan kita itu capek loh. Pasti rasanya enggak nyaman, mau ngapa-ngapain jadi males. Apalagi kalo udah gerah ya, rambut lepek, bikin bete seharian, anak-anak malah bisa jadi sasaran luapan emosi.

So, be yourself aja. Dengan menjadi diri sendiri, kita akan bisa membahagiakan diri sendiri. Kalo diri sendiri udah bahagia, anak-anak dan suami pun akan ikut merasakannya. Betul? 😊

2 komentar :

  1. Setuju, Mbak..mending jadi diri sendiri.

    Memang kalo dah jadi emak punya rambut panjang riweuh yaa..pendek lebih praktis..hihihi..
    Btw, itu foto yang cepak rambutnya kelihatan lebih fresh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..betul mba..gaya rambut emak2 masa kini adalah rambut pendek 😁
      Iyaa banyak yang bilang bagusan cepak sih mba, tapi apa daya disuru manjangin lagi sama suami

      Hapus