SOCIAL MEDIA

Rabu, 04 Oktober 2017

Kerja di Bali : Kerja atau Liburan?


Dulu setelah lulus kuliah saya masih suka bertualang. Mau cari kerja di Jogja tapi kok rasanya kurang menjanjikan. Apalagi waktu kuliah Apoteker dulu saya pinjam uang sama fakultas supaya bisa kuliah. Fakultas nggak kasih waktu jatuh tempo nya sih, tapi saya sebagai orang yang ngutang nggak enak juga kalau harus berlama-lama menanggung utang. Utang harus segera dibayar, jadi waktu itu saya butuh gaji yang agak lumayan. 

Saat itu saya dapat panggilan wawancara dari 2 perusahaan dan waktunya hampir bersamaan. Yang satu pusatnya di Solo, yang satunya lagi di Semarang. Waktu itu memang yang di Solo jadwalnya lebih dulu dan saya positif diterima untuk penempatan Bali! Sebetulnya saya agak dilema saat itu. Saya seneng karena Bali ada surganya tempat wisata, kalau tinggal di sana bakal bisa liburan tiap minggu. Sedihnya adalah karena harus tinggal sendirian untuk pertama kali di luar pulau Jawa, meninggalkan mama dan adik di Jogja. Belum lagi ongkos mudik pasti mahal karena harus naik pesawat. Bisa sih naik bus tapi capek di jalan kan ya. 

Waktu positif diterima saya sempat mikir apa perlu coba yang di Semarang. Karena yang di Semarang udah pasti ditempatkan di Semarang, nggak mungkin di luar pulau. Kalau di Semarang saya bisa balik Jogja hampir tiap minggu, lebih murah di ongkos. Tapi waktu itu entah kenapa hati saya berlabuh di Bali. Siapa coba yang bisa menolak Bali.

Perjalanan ke Bali saat itu adalah kali pertama saya naik pesawat. Sebelum berangkat saya udah diajarin sama calon mertua nanti di bandara harus ngapain aja, alurnya gimana, dan nanti di pesawat kayak gimana. Di bandara nya sih oke, nggak ada masalah. Waktu masuk pesawat, ternyata saya dapat kursi agak belakang di pojok dekat jendela. Pas mau pasang seat belt nggak tau caranya karena nggak keliatan juga pas pramugari nya jelasin. Akhirnya dengan malu-malu saya tanya ke mas-mas yang duduk di sebelah gimana caranya pasang seat belt dan dibantu pasangkan sama dia. Untung mas nya juga baik hati dan ramah walaupun dalam hati ini rasanya malu sekali. LOL. Tapi lebih baik nanya daripada sok tau ternyata salah kan? 

Tahun pertama di Bali saya hidup prihatin. Apalagi waktu berangkat saya cuma bawa uang saku 2 juta rupiah, padahal masih harus bayar uang kos 500 ribu rupiah, plus masih harus beli tempat tidur dll karena kos nya tanpa perabot. Jadi ya waktu itu beli kasur lipat seadanya yang penting cukup buat makan sampai waktunya dapat gaji pertama.

Sekitar 3 bulan pertama kerja saya bisa nyicil beli laptop. Saya butuh laptop karena di kantor belum ada komputer untuk saya, sedang dalam rencana untuk diadakan tapi belum tau kapan akan datang. Daripada saya nggak bisa kerja mending beli laptop aja. Abis beli laptop beberapa bulan kemudian saya tergoda buat beli hp blackberry. Karena dulu mantan pacar (baca: suami) udah pakai blackberry sedangkan saya belum. Nah, jadi kepengen bisa ngobrol lewat BBM kan ya. Akhirnya beli juga deh pinjam kartu kredit teman. Padahal sebenernya nggak butuh hp baru, cuma sekedar pengen aja.

Karena mungkin belum biasa pegang uang banyak, makanya tahun pertama saya di Bali rasanya saya agak khilaf belanja barang elektronik. Padahal saya inget banget masih ada tanggungan utang pinjaman kampus. Jadi tiap bulan bener-bener saya irit-irit, buat nyicil laptop, nyicil hp, nabung buat lunasin utang, sisanya buat makan. Akibatnya saya jadi jarang jalan-jalan ke mall, jarang jajan di luar dan bahkan sering nolak ajakan temen untuk sekedar nongkrong. Karena nongkrong juga pasti minimal beli minuman kan. Iya, dulu saya memang sepelit itu.

Jadi pas awal-awal di Bali saya cuma main ke pantai Sanur dan Tanah Lot. Padahal di Bali itu kan banyak banget ya tempat-tempat indahnya. Apalagi kalau kita nggak punya kontrol diri yang kuat bisa-bisa gaji sebulan abis buat jalan-jalan tiap minggu. Jadi pas tahun pertama di Bali memang saya nggak fokus jalan-jalan dulu, karena kan memang niatnya mau cari kerja dan nabung. Waktu itu karena penasaran banget sama pantai Kuta, saya bela-belain naik motor sendirian sambil ngikutin petunjuk marka jalan menuju Kuta. Puji Tuhan beneran sampai! Ternyata seru juga bertualang sendirian, dan untungnya petunjuk marka jalan di Bali sangat membantu buat yang nggak tau arah. 


Pantai Tanah Lot
Pura Tanah Lot
Godaan lain pun datang saat tiba-tiba temen SMP dulu ternyata mutasi kerja dari Jogja ke Bali juga, jadi sekantor uga sama saya. Karena dia doyan piknik, maka saya pun sering diajak main sama dia dan temen kantor lainnya, tapi sering saya tolak juga. Sampai pernah suatu saat temen-temen kantor ngajak saya main ke Lombok, Gili Trawangan. Sebenernya mumpung banget kan ya, kalo dari Bali kan harganya lebih murah, kapan lagi coba. Tapi lagi-lagi saya tolak dengan halus walaupun saya nggak jabarkan alasan saya.

Akhirnya dengan tekad yang kuat, utang pinjaman kampus pun terlunasi tepat 1 tahun pertama saya bekerja. Abis itu, target tahun kedua adalah nabung buat nikah, hehe. Tahun kedua di Bali saya baru bisa bernapas lebih lega, nggak terlalu mengencangkan ikat pinggang. Lalu ada temen kuliah juga yang dateng ke Bali untuk gantiin saya di kantor karena awal taun berikutnya saya mau nikah, jadi saya lumayan bisa piknik ke mall dan tempat wisata lainnya bareng dia.


Beach Walk Mall
Apa yang mau saya katakan adalah, ketika temen-temen kerja di Bali atau mungkin di kota lain yang banyak juga godaannya untuk buang uang, please remember this:

❤️ Ingat-ingat lagi tujuan kerja untuk apa
Ada yang kerja karena memang masih ada tanggungan, entah orang tua atau utang. Kalau memang masih ada tanggungan ya keinginan untuk membelanjakan uang harus dikendalikan. Caranya ya tahan diri dan tolak dengan halus ajakan temen.  Kalau temen ngajak jalan tiap minggu, berat di kantong kan ya. Siasati misalnya sebulan sekali aja. Nanti kalau tanggungan udah beres pasti ada waktunya kita having fun kok.

Ada juga orang yang memang kerja untuk menyenangkan dirinya sendiri. Jadi gaji yang diperoleh bisa dibelanjakan buat beli tas, sepatu, baju, jalan-jalan ke mall tiap minggu, atau piknik ke luar negeri. Nggak salah kok, toh itu juga uang mereka. Prioritas dalam hidup orang yang 1 dengan yang lainnya kan nggak sama.

❤️ Atur waktu untuk jalan-jalan
Ada orang yang memang suka jalan-jalan, bertualang ke tempat baru. Ada yang diajak temen dan nggak enak untuk nolak. Ada yang memang cuma pengen eksis aja biar bisa foto-foto dan di upload ke sosmed. Sebagai pekerja kita memang butuh refreshing dari rutinitas kerja yang bikin penat. Tapi nggak tiap minggu juga kan ya. Misalnya kita atur nih, minggu pertama awal bulan waktunya jalan-jalan wisata alam atau ke mall. Minggu kedua oke lah kalau diajak nongkrong di kafe. Nah minggu ketiga dan keempat biasanya udah mulai mengencangkan ikat pinggang ya. Jangan sampai boros di awal, tengah ke belakang makan diirit-irit. Jangan karena nggak enak sama temen, kita iya-iya ajak diajak jalan. Karena me time atau refreshing itu nggak selalu harus keluar dan buang uang, bisa juga dengerin musik di kamar, membaca, dll.

❤️ Menabung
Kalau udah kebelet banget pengen jalan-jalan, bepergian jauh seperti jalan-jalan keluar kota, lebih baik kita agendakan jauh-jauh hari. Misalnya 6 bulan ke depan jadwalnya jalan keluar kota, berarti ada waktu 6 bulan untuk menabung. Kalau ditabung sedikit demi sedikit nggak terasa uangnya udah terkumpul. Misalnya udah tau uang transport bolak balik 1 juta rupiah. Biaya hotel dan makan 2 juta rupiah. Total 3 juta kalau dibagi 6 bulan, sebulannya nabung 500ribu rupiah. Lebih ringan kan daripada mendadak kita harus keluarin uang 3 juta untuk jalan-jalan.

Nah, demikian tips dari saya supaya kerjanya nggak tergoda sama liburan. Semoga bermanfaat ya. Ada yang mau menambahkan? Silakan di kolom komentar yaa.

26 komentar :

  1. Yang pasti niat yg kuat dan lingkungan yg mendukung maka semuanya akan terasa lebih mudah :)

    saya malah belum kesampaian terus main ke Bali mbak, cuma lewat ajah hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betull mba, niat ya yang penting. Hayuk kapan jalan2 ke bali mba, hehe
      Trims yaa udah mampir 😊🙏🏻

      Hapus
  2. Hehehe memang menggoda ya Bali itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sangat amat menggoda mba 😄
      Trims yaa udah mampir 😊🙏🏻

      Hapus
  3. Aku termasuk yg menganggab traveling itu kebutuhan utama banget :D. Makanya dr pertama kerja ampe skr, 60% gajiku lgs msk tabungan traveling mba. Sisanya baru utk jajan :p. Jd harus pinter2 banget supaya ga tergoda ama belanja lain2nya. Untungnya sih niatku traveling jauh lbh kuat drpd sekedar hangout ama temen2. Jd slalu bisa sesuai target utk ngumpulin duit buat jalan2nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahh keren dong sampe bikin tabungan khusus travelling. Memang harus ditabung dikit2 ya mba kalo mau travelling, apalagi kalo sampe ke LN yaa 😁
      Trims yaa udah mampir 😊🙏🏻

      Hapus
  4. Sebenarnya sih mau kerja di manapun tinggal kitanya aja yang ngontrol. Tapi aku sendiri tipe yang tukang main. Sekarang meski enggak kerja, ada pemasukan dari blog pasti langsung dialokasikan untuk traveling atau ngumpul sama teman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iyaa betul mba, ga cuma di bali aja tp berlaku di kota lain juga. Wahh, enak dong udah dpt pemasukan dari blog 😁 Semoga aku bisa segera menyusul juga
      Trims yaa udah mampir 😊🙏🏻

      Hapus
  5. Wah Asik banget liburan dapat, duit dpt, bisa beli perabot, Dan punya teman hoby Jalan Jalan. Indahnya dunia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iyaa mba, lumayan sih sambil kerja bisa sambil jalan2 😁

      Hapus
  6. Konsekuensi kerja di Bali, pasti sering tergoda buat jalan ya mbak, hihihi. Jangan sampe lupa tujuan awal kita kerja tapi ya, kalo ngga gitu pasti udah bablas maunya jalan terus >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betull mba, self control nya memang kudu kuat kalo di Bali. Nggak cuma tempat wisata nya yg menggoda, tapi ajakan temen itu yg kadang bikin rencana hemat jadi gatot 😄

      Hapus
  7. Wohooo bener banget ini. Jangan smapai malah kerjaannya jadi jalan2 ya mba
    . Btway salut juga dgn keputusan mba inge. Kalau saya sepertinya juga bakal milih Bali karena peluang dapat kesempatan baru di negeri baru. Jadi bis anambah pengalaman mumpung masih muda.. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iyaa mba, niat nabung malah buntung ya kalo lupa diri 😄 Iya mumpung masih muda ambil peluang yg ada deh pokoknya
      Trima ya mba sudah mampir 🙏🏻😊

      Hapus
  8. Bali oh Bali, sungguh menggoda. Kebetulan ada beberapa saudara di sana, katanya tempatnya menynangkan, penduduk lokalnya pun ramah.
    Hehehe, tapi emang kudu nahan2 ya mbk, soalnya godaan banyak di sana, terutama belanja2 :D
    TFS

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mba, memang selain kota nya yg menarik, penduduk lokal nya memang friendly banget.

      Hapus
  9. Hahaha, bener banget ini pengalamannya. Aku juga begitu, suka nggak nahan godaan halan2 kalo lagi dinas ke luar kota yg banyak tempat wisatanya, apalagi punya beraneka rupa oleh2 yg enak2.. I feel you Mbak. Salam kenal ya Mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aihh samaan yaa mba, hehe..kadang jadi suka lupa diri ya. Salam kenal juga mba, trims yaa sudah mampir 😊🙏🏻

      Hapus
  10. wahahah kalau kata teman yang kerja di Bali, iklim di sana ga cocok buat kerja. Enaknya liburan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha, iya hawanya memang hawa liburan mba 😄

      Hapus
  11. Pantess temen bekwrja di Bali terus lupa pulang, mereka menetap di sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..dulu waktu mau nikah pun saya rayu suami mba supaya suami aja yang mutasi ke bali. Tapi ga bisa, jadi terpaksa resign deh

      Hapus
  12. Seneng bngt y mba,. Noted tipsny buat yg prantau nti klo Bali Ktemuan y mba, bs explorer bareng

    BalasHapus
  13. Well ... Mengatur keuangan memang penting buat siapa aja ya. Apalagi di Bali yang konon banyak hal menggoda (destinasi wisata, maksud saya), yang bakalan membuat kita merogoh kocek lebih dalam.

    Nice sharing ya mbak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iyaa mba
      Trima kasih yaa mba sudah mampir 🙏🏻😊

      Hapus