SOCIAL MEDIA

Senin, 09 Oktober 2017

Ketika Ibu dan Anak Sakit


Hari Minggu lalu saya dan anak-anak ikut suami ngecek proyek yang ada di rest area jalan tol. Kami berangkat udah agak siang sekitar jam 10.30. Hari itu sama kayak hari-hari biasanya, panas menyengat karena hujan pun masih jarang datang. Sampai di lokasi kami langsung berteduh dan duduk-duduk sebentar di dekat minimarket sambil menunggu suami ngobrol dengan rekan kerjanya.

Tempatnya memang terbuka dan hanya beratapkan asbes kalau saya nggak salah ingat dan disitu ada orang yang merokok juga. Jadi kondisi saat itu gerah dan tercium asap rokok. Mungkin suami akhirnya merasa saya kegerahan jadi suami mengajak saya dan anak-anak ke kafe di dekat minimarket itu juga. Dan sebenernya saya juga nggak betah sama bau asap rokok, kasian anak-anak juga kan. Lumayan lah kafenya ber AC jadi kami bisa ngadem sambil ngemil. Untungnya sambil nunggu suami ngecek proyek anak-anak juga nggak rewel, mereka malah asik mondar-mandir dan mengeksplorasi kafe.

Jam 13.30 akhirnya kami pulang. Sampai di rumah anak-anak nggak mau tidur siang karena dalam perjalanan pulang mereka tidur di mobil. Jadi ya udah lah akhirnya saya rebahan di kasur sambil nemenin mereka mainan di kamar. Lama-lama saya tertidur dan pas bangun kok tenggorokan rasanya udah nggak enak, suara juga udah mulai berubah. Feeling udah nggak enak nih, kayaknya bakalan sakit. Tapi waktu itu saya biarin aja, cuma minum air putih yang banyak.

Keesokan harinya, hari Senin, tenggorokan nggak sesakit kemarin, tapi badan rasanya meriang dan sesekali batuk disertai bersin. Jadi saya cuma minum obat flu aja dan tetep bersihin kamar mandi. Siangnya seperti biasa nemenin anak-anak tidur siang. Tapi pas bangun kok badannya Mike lebih anget daripada biasanya. Waktu itu saya belum ngeh kalau Mike memang demam karena tingkahnya masih kayak biasanya, mainan dan lari kesana kemari.

Malamnya badan Mike tetep masih anget dan saya cek suhunya ternyata 38,4°C. Langsung deh saya kasih obat turun panas. Demamnya sempat turun sebentar lalu tengah malam anget lagi dan dia nggak bisa tidur. Saya kasih obat turun panas lagi akhirnya dia bisa tidur sampai pagi.

Feeling saya ini bukan demam biasa karena kecapekan. Biasanya kalau demam biasa dikasih obat turun panas demamnya nggak balik lagi. Saya rasa ini pasti radang jadi Selasa pagi saya dan suami langsung bawa Mike ke dokter. Sampai di tempat praktek dokter ternyata suhu badannya 40°C. Langsung dikasih obat turun panas lewat dubur biar efeknya lebih cepat. Dan setelah dicek ternyata memang betul ada radang.

Sumber : www.pixabay.com
Kemudian saya diajari oleh dokter bagaimana cara kompres yang benar. Nggak usah pakai kompres instan yang ditempel di dahi karena katanya nggak mempan untuk menurunkan panas. Yang betul adalah kompres pakai air kran karena tujuannya untuk menghilangkan panasnya. Kalau kompres nya pakai air anget malah menambahkan panas.

Terus yang di kompres nggak cuma dahinya aja tapi badannya juga sambil dipijat. Dengan begitu suhu badannya pasti akan turun dan badan anak juga lebih enak. Dan betul saja setelah dikompres suhu badan Mike langsung turun jadi 35°C. Dokter meresepkan 3 macam obat yaitu sirup antibiotik, puyer untuk demam, dan puyer untuk radang.

Sepulang dari dokter demam Mike masih naik turun sampai tengah malam. Wajar sih karena pengalaman dari dulu kalau radang pasti demamnya masih naik turun. Obatnya kan juga butuh proses buat kerja, nggak bisa 2-3x minum langsung sembuh. Jadi saya sih nggak terlalu panik, yang penting suhu nya dikontrol, obatnya diminum terus, dan banyak minum air putih.

Rabu pagi sekitar jam 7 Mike masih demam, tapi sekitar jam 9 udah nggak apa-apa sampai malamnya. Nah, pas Mike udah baikan malah gantian saya yang makin nggak enak badan. Badan meriang dan sesekali batuk disertai bersin. Kayaknya memang penyebabnya karena hari Minggu siang lalu yang cuacanya gerah plus asap rokok, bikin saya radang tenggorokan dan akhirnya menulari Mike.

Biasanya kalau sakit saya paling jarang pergi ke dokter karena minum obat OTC yang bebas dibeli di apotek aja sembuh. Tapi kali ini rasanya harus pergi ke dokter karena ini radang bukan batuk biasa. Kalau saya nggak sembuh nanti malah bisa menulari Mike lagi. Jadi hari Rabu pagi itu saya langsung ke dokter di dekat rumah. Setelah dicek memang benar radang dan suhu badan saya saat itu 38°C. Dokter meresepkan 4 macam obat, yaitu antibiotik, anti radang, serta untuk flu dan batuk.

Sepulang dari dokter rasanya udah males ngapa-ngapain. Masak pun nggak sanggup jadi saya beli lauk di deket rumah. Pengennya tiduran aja di kasur. Tapi apa daya harus nyuapin Mike makan. Terus bak kamar mandi juga belum dikuras sejak beberapa hari lalu. Niat hati pengen tiduran daripada bersihin bak kamar mandi, tapi kok rasanya gemes kalau belum bersih. Jadi setelah isi perut sedikit biar bisa minum obat, saya bersihkan bak kamar mandi dulu, kemudian Mike saya suapi.

Sumber : www.pixabay.com
Siangnya sambil nemenin anak-anak tidur saya juga ikut tidur karena badan udah nggak bisa diajak kompromi. Puji syukur bangun tidur badan udah lebih baik. Sekarang saya udah sehat, Mike juga udah nggak demam lagi tapi sekarang malah batuk. Belum ke dokter lagi sih, saya cuma kasih sirup obat batuk aja yang biasa saya beli bebas di apotek karena dulu Mike pernah batuk terus minum obat itu manjur.

Poin penting dari cerita ini adalah saya cuma mau bilang bahwa saat anak sakit dan kita sehat, itu nggak masalah. Kita sebagai ibu pasti bisa begadang apalagi kalau anak sakitnya demam atau batuk yang bikin nggak bisa tidur. Sejak anak kita lahir juga kita udah terbiasa begadang. So, it doesn't matter.

Tapi kalau anak sakit/sehat dan kita juga sakit, apa yang terjadi? Nothing's change! Betul, nggak ada yang berubah. Mau kita nggak enak badan, ritual bersih-bersih rumah tetep jalan, nyuapin anak tetep jalan, dll. Setuju? Mungkin karena naluri ibu nggak bisa diem ya kalau liat ada yang nggak beres. Walaupun sakit tetep harus bersih dan rapi meski nggak sebersih dan serapi biasanya. Meskipun badan sakit anak-anak juga tetep harus makan nggak bisa dibiarin kelaparan. 

Jadi buat para ibu, yuk kita sama-sama jaga kesehatan. Saat sakit pun kita tetep kuat dan bisa berlagak seperti orang sehat yang tetap beraktivitas. Apalagi saat sehat, tentunya kita bisa lebih maksimal merawat keluarga dengan penuh cinta. 


18 komentar :

  1. Semoga cepat sembuh ya, Mbak. Lebih senang kalau anak sehat, ibu sehat, dan bapak sehat :)
    Aku kalau demam juga selalu kompres anduk dan air kran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trima kasih mba, udah sehat sekarang 😊🙏🏻
      Iya mba, padahal dulu aku sempat bingung kompresnya pake air anget atau air dingin yaa 😅

      Hapus
  2. Semoga lekas sehat ya mbak. Di Lombok juga musimnya lagi gak nentu nih, bikin orang-orang jadi gampang sakit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trima kasih mba, udah sehat sekarang 😊🙏🏻
      Jaga kesehatan juga yaa mba

      Hapus
  3. Cepet sembuhh ya. Kompres emang solusi pertama yang paling gampang dilakuin kalo lagi demam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trima kasih mba, udah sehat sekarang 😊🙏🏻
      Betull, kayaknya sepele tp bikin badan enakan

      Hapus
  4. Jadi Ibu memang luar biasa tangguh yaa, mba..
    Segalanya kudu dijaga dengn baik agar kebahagiaan keluarga tercapai.

    Semoga lekas sehat dan ceria kembali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trima kasih mba, udah sehat sekarang 😊🙏🏻
      Yess, ibu memang pekerjaan yg luar biasa yaa

      Hapus
  5. Ah, bener banget mba. Ibu sakit semua kerjaan lalai, makanya ibu kudu sehat dan seterong as always. Cepet sembuh ya mba
    Tapi saya jadi fokus ke pernyataan dokternya yg ttg kompres, soalnya dimana2 saya dengernya pake kompres hangat mba, klo pake kompres yg suhunya lebih dingin dari suhu tubuh yg sedang sakit nanti direspon tubuh dh menaikkan suhu badan si sakit... Hmm, entah ya gimana yg benar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trima kasih mba, udah sehat sekarang 😊🙏🏻
      Iya dulu saya juga ranch tentang kompres tapi kemaren pas di dokter di kompres langsung pake air kran memang langsung turun sih suhu badannya

      Hapus
  6. ooh kompres yang ditempel di dahi itu ga ngefek ya? kadang aku pakai itu sih karena anakku ga mau kalau dikompres dengan handuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya dokter sih gitu mba, bikin manja, malah ga turun panasnya hehe
      Dulu pas kecil anakku mau aku tempelin yg model kompres instan gitu malah ga mau, jadi sampe skrg memang belum pernah nyoba sih apakah betul ga mempan

      Hapus
  7. Sedih memang y mba ,,, smoga selalu sehat trus,,, iy itu memang prtolongan pertama Aku jarang kasih obat kompres itu solosiny

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mba, kompres itu yang paling mudah dan lumayan bikin badan lebih enak

      Hapus
  8. Kalau ibu yang sakit memang semua yang di rumah "terganggu"..Semoga para ibu sehat selalu ya Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe betulll
      Amin2, sehat selalu untuk mba juga 😊🙏🏻

      Hapus
  9. Aku baru tau kalo kompres instan itu ga mempan nih mbak.. Padahal biasanya nyetok itu di rumah, malah kadang aku pake juga..
    Semoga cepat sembuh ya mbak.. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kata dokter sih gitu mba, karena bikin manja, malah ga turun panasnya. Dulu pas kecil anakku mau ku tempelin pake itu tp dia ga mau, jadi sampe skrg blum pernah nyoba lagi
      Kalo mba pake bisa turun ga panas nya?
      Iyaa mba trims udah sehat sekarang 😊🙏🏻

      Hapus