SOCIAL MEDIA

Rabu, 11 Oktober 2017

M2M Goes to Tretes


Adakah yang sudah pernah dengar tentang Tretes? Betul, Tretes adalah daerah wisata pegunungan di kecamatan Prigen, kabupaten Pasuruan, Jawa Timur. Awalnya saya nggak ngerti loh Tretes itu daerah wisata. Astaga, kudet banget yah saya.

Ceritanya hari Sabtu lalu tiba-tiba suami ngajak saya dan anak-anak ngecek proyek (lagi) yang ada di Tretes. Saya cuma nanya Tretes itu dimana, berapa jam perjalanan dari Sidoarjo. Suami juga nggak jelasin daerah Tretes itu kayak gimana, atau mungkin dia juga nggak ngerti kalau Tretes itu daerah wisata. LOL.

Awalnya saya males-malesan dan nggak niat banget buat berangkat. Karena Mike kan abis sembuh dari demam ya, tapi masih batuk. Takutnya kecapekan malah kambuh lagi sakitnya. Berangkatnya juga siang jam 14.00, pas lagi ngantuk dan panas-panasnya, jadi bikin tambah males. Tapi apa daya, kalau pak suami udah memberi perintah rasanya susah untuk ditolak, kasian juga weekend harus ke proyek sendirian.

Nggak lupa saya bawa bekal makanan dan susu buat anak-anak, jaga-jaga kalau nanti laper di tengah jalan, atau nggak doyan makanan disana, dan nggak tau juga disana bakal sampai jam berapa. Puji syukur bekalnya sukses dimakan di mobil sama anak-anak walaupun nggak habis.

Perjalanan lewat jalan tol memakan waktu kurang lebih 1-1,5 jam, jadi kami sampai disana sekitar jam 15.30. Di jalan masuknya banyak terdapat rumah makan dan kolam renang karena daerah ini air nya memang paling bagus. Kalau naik lagi ke Pandaan nanti kita bisa ketemu mata air tempat pembuatan Aqua dan Club.

Jalan menuju Tretes lumayan curam dan berkelok-kelok ya, hampir mirip seperti Kaliurang tapi menurut saya yang ini lebih curam. Makin ke atas udara nya tentu saja makin sejuk dan makin banyak penginapan baik losmen, cottage, maupun hotel.

Sampai di tempat proyek ternyata lokasi nya dekat dengan pasar dan aneka jajanan kaki lima seperti ronde, wedang angsle, wedang jahe, susu segar, jagung bakar, sate ayam/kambing/kelinci, dll. Baru dateng disambut makanan jadi bikin nggak fokus, tadinya ngantuk jadi laper karena aroma nya semerbak harum kemana-mana.

Dan saat parkir mobil di sekitarnya banyak orang yang menyewakan kuda kecil seperti kuda poni dimana kita bisa keliling sambil naik kuda. Pas di dalam mobil anak-anak udah heboh liat kuda. Mereka pengen naik sebenernya dan saya juga mau nyenengin anak-anak, tapi apa daya pak suami buru-buru masuk ke proyek jadi gatot deh.


Setelah menyelesaikan keperluannya,  suami ngajak makan sate kelinci di warung persis di depan proyek. Maafkan saya yang keburu laper jadi lupa ngefoto satenya pas masih utuh. Sayangnya anak-anak nggak doyan jadi ini rejeki buat maminya. Sambil makan sate kami pesan susu segar anget buat ngangetin badan.


Kebetulan di warung itu juga jual jagung bakar jadi karena udah sampai sana ya sekalian makan jagung. Suami pesan 2, yang 1 pedas manis buat dia dan yang 1 asin buat anak-anak. Dan ternyata Mike nggak doyan juga, cuma Matthew yang doyan. Mungkin karena kebiasaan makan jagung rebus yang keliatan bersih ya, kalau dibakar kan jadi item-item mungkin dia kira kotoran. LOL. Jadi lagi-lagi rejeki buat maminya yang udah kayak recycle bin, kerjaannya ngabisin makanan.



Harga nya relatif standar ya untuk daerah wisata:
Sate kelinci : Rp 20.000,-
Lontong : Rp 3.000,-
Jagung bakar : @ Rp 7.000,-
Susu : Rp 5.000,-
Jadi total semuanya Rp 42.000,-

Sambil menikmati makanan, banyak ibu-ibu yang datang silih berganti menawarkan pisang ambon seharga Rp 25.000,- dan pete 1 renteng isi 20 helai seharga Rp 30.000,-. Kami nggak tergiur sama pisang, tapi sama petenya! Gila, murah banget nggak sih. 1 helai pete cuma Rp 1.500,-. Padahal kalau beli di supermarket 1 plastik pete kupas harganya sekitar Rp 20.000,-. Kami sebenernya pengen beli karena murah, tapi biasanya masak pete cuma seminggu sekali. Kalau hari kerja suami males makan pete karena bikin bau mulut. Tapi kalau beli, disimpan di kulkas kelamaan juga nanti malah rusak. Akhirnya nggak jadi beli deh.

Waktu menunjukkan jam 17.00, hari udah mulai gelap jadi kami memutuskan untuk pulang. Rasanya belum puas sebenernya karena nggak sempat jalan-jalan. Next taun depan semoga ada waktu buat ke Tretes lagi sekalian nginep minimal 2 hari 1 malam, yang penting sekarang nabung dulu, hehe.

Well, demikian cerita jalan-jalan M2M ke Tretes. Weekend besok kalian rencana kemana? Share dong :)


19 komentar :

  1. Wah,, Jadi ikut laper liyat Jagungya mbk,, hehe
    khas banget,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iyaa mba, enak nihh 😁
      Trims yaa udah berkunjung 😊🙏🏻

      Hapus
  2. Makanan-makanannya murah-murah ya mbak, padahal di destinasi wisata.. Biasanya banyak penjual yang menaikkan harga-harga karena di destinasi wisata.. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mba disini tergolong relatif murah dan banyak macam jajanannya. Apalagi hawanya dingin, bikin laper terus 😁

      Hapus
  3. Ini cerita liburan sambil nemenin suami kerja. heheheh asiiknyaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iyaa mba, lumayan bisa ikut jalan-jalan 😁

      Hapus
  4. Sate kelinci? Hihihi itu rasanya gimana mbak? Di sini juga ada yang jual sate kelinci, kebayang kelinci yang imut-imut itu dijadiin sate. Huhuhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga kebayangnya gmn rasanya yaa sate kelinci ����

      Hapus
    2. Rasa dan tekstur nya mirip sate ayam mba, empuk. Kasian juga sih ngebayangin kelincinya. Tapi sekali2 gpp lah ya, hehe

      Hapus
  5. Saya kira Tretes itu masuk wilayah Mojokerto, ga taunya dekat dengan Pasuruan

    BalasHapus
  6. Tretes. Zaman kuliah atau ikutan piknik kantor bapak sering ke sana. Apakah daerahnya masih sedingin dulu? Atauakah udah sama aja dengan SUrabaya?
    Wah asyik makan sate kelinci dan jagung bakar, pasti enak dimakan saat malam dingin2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oyaa? Hawanya tetep lebih sejuk dibanding surabaya mba.
      Iyaa enaak 😁

      Hapus
  7. Jadi wisata andalannya Tretes apa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wisata andalannya pegunungan dan ada air terjun nya juga sebenernya mba. Tapi saya ga sempat liat air terjun nya. Hehe
      Ga banyak macamnya sih, tapi kebanyakan orang yang ke Tretes cari udara sejuknya aja dan jadi alternatif untuk beristirahat dan menenangkan pikiran.

      Hapus
  8. Jadi kangen ke Jawa Timur, dulu aku jaman remaja wisata ke sana pasti makan sate kelinci cuma aku di Madiun. Apa khas ya sate kelinci di Jatim?awalnya ngeri,bayangin hewan lucu itu...tapi setelah coba enak,hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oyaa? Saya kurang tau sih mba apakah sate kelinci memang kuliner khas Jatim. Iyaa kasian sebnernya kalo dibayangin, tapi gpp deh sekali2 krn memang enak 😁

      Hapus