SOCIAL MEDIA

Minggu, 29 Oktober 2017

Operasi Usus Buntu Saat Hamil 3 Bulan


Setelah 2 bulan full berada di Surabaya, bosan karena nggak bisa kemana-mana, akhirnya saat yang dinanti tiba. Seneng banget dong boleh langsung pulang ke Jogja dan membawa kabar gembira kehamilan anak pertama pada keluarga.


Sesampainya di Jogja, keluarga pada bilang saya makin berisi. Karena penasaran, saya lalu menimbang berat badan. Ternyata naik 6 kg. Bayangkan, usia kandungan baru 1,5 bulan udah naik 6 kg sendiri. 

Mungkin ini karena efek 2 bulan di kos, nggak kemana-mana tapi kerjaannya makan terus. LOL

Selama di Jogja saya tetep lanjut makan telur ayam kampung rebus tiap pagi. Tapi jumlahnya 1 aja, soalnya saya udah eneg makan 6 butir telur tiap hari. Air kacang hijau juga sesekali aja. 

Saat pertama kali kontrol dengan dokter Bharoto sepulang dari Surabaya, beliau langsung mencatat tanggal OPU dan ET untuk memperkirakan usia kandungan  saya. 

Dokter Bharoto ini adalah dokter senior, dan beliau udah terbiasa memantau kondisi janin lewat pijatan di perut, nggak dengan USG. Beliau baru melakukan USG ketika usia kandungan 8 bulan. Canggih ya, hehe.

Dokter Bharoto juga berpesan kalau kondisi saya sekarang udah kayak hamil normal. Jadi tetep hati-hati tapi nggak usah lebay. 

Soalnya dulu waktu di Surabaya jalannya ekstra pelan kayak putri Solo. Padahal dokter Aucky dkk nggak pernah menyarankan kayak gitu. Cuma gara-gara lihat ibu-ibu yang udah positif hamil jalannya pelan banget jadi yang lain pada ikutan deh.

Untungnya saya juga nggak mengalami morning sickness, jadi minum susu Prenagen tiap pagi dan sore hari pun nggak masalah. Nggak cuma susu, tapi vitamin, buah dan makanan apapun yang bergizi saya lahap semua. 

Semua berjalan sempurna dan saya sangat menikmati kehamilan saya.


Hal yang Tidak Terduga

Tapi ternyata, semuanya nggak selancar yang saya kira.

Suatu pagi, saat kandungan saya berusia kurang lebih 3 bulan, sekitar jam 5 subuh perut saya mendadak sakit. Sakitnya itu di perut bagian bawah sebelah kanan dan ini belum pernah saya rasakan seumur hidup. 

Bukan sakit perut mules kayak mau BAB atau sakit kontraksi, tapi kayak nyeri ditusuk-tusuk gitu di perut bawah sebelah kanan. Jadi saya yakin ini bukan rahim saya yang bermasalah. 

Saat itu nyerinya hilang timbul, jadi saya abaikan aja dan berusaha untuk tidur.

Sekitar jam 7 pagi nyerinya datang lagi dengan intensitas yang lebih sering. Saya masih sempat keluar ke kamar mandi sambil berjalan agak tertatih menahan sakit. Tapi waktu itu mertua belum ngeh kalau saya kesakitan. Saya juga masih diam aja karena saya pikir nanti juga hilang sendiri.

Sampai jam 8 ternyata nyerinya nggak hilang-hilang, akhirnya saya bilang ke mertua apa yang saya rasakan. Mertua panik dan langsung mengajak saya ke UGD RS Panti Rapih. 

Di perjalanan pun saya makin kesakitan dan berkeringat dingin. 


Sesampainya di UGD, saya ditangani dulu oleh dokter jaga saat itu karena dokter Bharoto sedang praktek. Sempat dicek juga apakah ada pendarahan, tapi untungnya memang nggak terjadi.

Dari UGD, saya dipindahkan ke ruangan lain untuk diperiksa lewat USG. Disitu terlihat bahwa janin saya nggak apa-apa dan masih aktif bergerak. Selain kondisi janin, dokter juga mengecek yang lain lewat USG tapi saya nggak tau hasilnya apa soalnya masih kesakitan banget.

Setelah selesai USG saya kembali ke UGD. Sambil menunggu dokter Bharoto, saya diberi obat penenang, soalnya sepanjang diperiksa udah teriak-teriak kesakitan kayak orang mau melahirkan.

Kira-kira selang 1 jam akhirnya dokter Bharoto datang dan keadaan saya udah tenang saat itu. Setelah memeriksa perut saya dan memastikan janin saya nggak apa-apa, dokter Bharoto kemudian menekuk kaki saya sehingga posisi lutut kanan saya menempel ke dada. Dan itu rasanya sakit!

Ternyata dari situ beliau langsung bisa menyimpulkan bahwa saya terkena radang usus buntu!

Astaga, kok bisa? 

Entah dari makanan atau memang saya punya masalah usus buntu sejak lama tapi baru muncul sekarang, saya nggak ngerti.  Tapi dokter Bharoto bilang bahwa banyak kasus pasien yang sebenernya punya masalah usus buntu tapi baru ketahuan saat hamil. 

Untuk memastikan apakah benar usus buntu, beliau memanggil dokter spesialis bedah yaitu dokter Kuncoro. Setelah melihat hasil USG dan melakukan pemeriksaan yang sama seperti yang dokter Bharoto lakukan di atas, memang benar bahwa saya kena radang usus buntu. 

Jadi, solusi dari dokter Bharoto dan dokter Kuncoro adalah operasi untuk mengambil usus buntu nya. Langsung kaget dong saya, lagi hamil gini nggak apa-apa kalau mau operasi? Gimana nasib janin saya?

Awalnya sempat ragu tapi dokter Bharoto menjamin semua akan baik-baik aja, jadi saya percaya sama beliau. Lagipula saya udah nggak kuat nahan sakitnya, pengen segera dioperasi aja.

Padahal seumur hidup saya tuh nggak pernah yang namanya opname di rumah sakit apalagi sampai operasi. Lah ini sekalinya opname langsung harus operasi. 

Sayangnya hari itu saya nggak bisa langsung dioperasi karena kamar operasi penuh. Jadi harus nunggu besok. Padahal obat anti nyeri nya cuma bertahan beberapa jam aja.

Apalagi karena sedang hamil, saya nggak boleh terlalu sering minum obat anti nyeri, nggak baik untuk janin. Jadi tiap kali saya kesakitan dan panggil perawat ke kamar, perawat cuma tanya skala nyeri nya berapa 1-10. Setelah itu saya disuruh atur nafas, ambil nafas dan hembuskan, berulang kali, kayak orang mau melahirkan. Tapi ya tetep aja meringis-meringis kesakitan. T_T

Yang bikin tambah sedih adalah hari itu suami nggak dapet tiket pesawat buat balik Jogja. Jadi suami baru bisa nemenin saya keesokan harinya. Nyesek banget lah.


The Surgery

Kira-kira jam 10 pagi suami udah sampai di Jogja, lalu siangnya sekitar jam 1 operasi dimulai. 

Meskipun itu adalah pengalaman pertama saya operasi, tapi untungnya saya nggak parno. Rasa takut sih pasti ada ya, ngebayangin perut diiris pisau, tapi karena udah nggak kuat nahan sakitnya, jadi rasa pengen segera dioperasi itu lebih besar, hahaha.

Untungnya waktu itu operasinya juga pakai metode laparoskopi. Sayatannya tipis karena pakai kamera buat lihat organ dalam, jadi bekas luka operasinya juga nggak panjang, cuma 5 cm aja di bawah pusar.


Saya lupa operasinya berapa lama, kayaknya 1-2 jam, karena efek biusnya agak lama jadi bangun-bangun udah agak sore. Dan selesai operasi masih lemas ya, belum boleh miring ke kiri dan kanan. 

Lalu, mendadak saya baru sadar kalau perut saya sebelah kanan itu ada lubangnya dan lubang itu dimasukin selang yang nyambung ke kantong berisi darah. Kalau nggak salah itu buat membuang darah sisa operasi. Jadi pas besoknya belajar duduk, jalan, dan pipis di WC, kantong darah itu harus dibawa kemana-mana. 

Sebelum pulang ke rumah, saya diajak dokter Bharoto untuk USG, untuk melihat kondisi janin saya. Dan seperti yang beliau bilang, everything is fine! Janin saya tetap aktif bergerak seperti biasa. 

Keren ya! Saya orang biasa yang awam dengan dunia kedokteran merasa itu adalah hal yang luar biasa dan ajaib. 


God is Good

Jadi kalau sekarang saya ditanya, apa mungkin bisa operasi usus buntu pas lagi hamil? Saya dengan yakin akan jawab mungkin. Eh tapi tergantung kondisi kehamilannya juga ya, yang penting ikuti kata dokter aja deh.

Pokoknya sejak program hamil sampai operasi usus buntu ini banyak pelajaran dan skill baru yang saya dapat, antara lain ilmu kebal jarum suntik dan ilmu anti parno sebelum operasi, hehehe.

Dan yang paling penting adalah saya bersyukur bahwa Tuhan itu baik. Tuhan lah yang mengijinkan ini terjadi, Tuhan yang memberi kehidupan, Tuhan juga yang menyertai dan memberi kelancaran semuanya. 

Praise the Lord! ❤

28 komentar :

  1. Waah ternyata nggak papa toh. anti nyeri itu nggak papa buat janin mba? kan masuk ke darah yaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebetulnya nggak bagus juga mba kalo kebanyakan konsumsi anti nyeri, makanya harus ditahan2 banget, kalo udah ga kuat baru minta obat hehe

      Hapus
  2. Wuih..hebat mbak..salut saya. Tetap kuat walau hamil. Seorang ibu itu memang warbiyasak banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trims mba 😊🙏🏻 Trims juga udah berkunjung ❤️

      Hapus
  3. Duh kalo baca postingan mba inge mulai bayi tabung dan ini bikin salut banget... Semoga sehat sekeluarga ya mb :)

    BalasHapus
  4. mbaa, kalo boleh tau, makan telur ayam kampung itu supaya apa mba?

    duh, ngeri juga ya mba operasi usus buntu disaat hamil. sehat-sehat terus ya mbaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kandungan protein telur itu tinggi mba, jadi bagus untuk pembentukan sel2 otak janin, dan pembentukan sel2 lainnya
      Amiin, trims yaa mba 😊🙏🏻

      Hapus
  5. Alhamdulillah...
    Kemarin tmn saya jg abis operasi usus buntu pas hamil 4 bln...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oya kah? Semoga temennya sehat selalu ya mba sampai lahiran 😊🙏🏻

      Hapus
  6. alhamdulillah ya mbak oprasinya lancar. kalo asaya jadi mbak pasti was was banget apalagi lagi hamil :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mba alhamdulilah 😊🙏🏻 Hehe
      Trims yaa mba udah berkunjung ❤️

      Hapus
  7. Baru tadi siang ada tetangga, bayinya baru usia 3 bulan, masuk rumah sakit. Keluhannya sama mbak. Tapi, belum tahu hasil pemeriksaan dokter. Soalnya cuma di Puskesmas. Penanganannya kurang cepat.

    BalasHapus
  8. walaupun ketika itu saya tidak hamil, saya juga keikut jalan pelan kayak putri solo, padahal cuman nemenin temen saya aja dan di RS yang sama pula, hehe..sehat selalu ya mba..
    oh iya ini kalo ga salah inget ada satu ruangan dokter yang isinya photo-photo bayi kembar ya mba, termasuk ada photo maternity dgn pigura besar dari artis dangdut ternama..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oyaa kah? Banyak ya mba yg jalan kayak putri solo hehehe
      Iyaa betul sekali 😁

      Hapus
  9. Wah, salut Mbak Inge..
    Selalu ada berkah di balik musibah..
    Jadi dapat pelajaran, skill dan ilmu kebal juga ..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe..iyaa mba 😁
      Trims yaa udah berkunjung ❤️

      Hapus
  10. Hi Mba Inge, salam kenal ^^
    Dari beberapa minggu lalu saya rutin baca blognya untuk tahu perkembangan baby-nya, tapi baru kali ini ngasih komen karena pernah ngalamin operasi usus buntu mendadak (karena nyerinya seketika terasa) dan tanpa persiapan apa - apa langsung dioperasi.

    Mba Inge kuat bgt sampai2 bisa tetap operasi saat hamil. Salute banget. Btw, sehat selalu dan bahagia selalu supaya bisa terus sharing hal - hal informatif ya mba ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali mba 😊
      Oyaa? Sakit banget ya mba rasanya 😢
      Amiiin, trims yaa mba udah berkunjung ❤️

      Hapus
  11. Ilmu baru nih.. Aduh was-was bacanya.. Emang Tuhan itu luar biasa kuasa Nya.. Dokternya juga canggih.. Sehat terus ya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iyaa mba, puji Tuhan
      Amiiin, trims yaa udah berkunjung 😊🙏🏻

      Hapus
  12. Makasih Mbak sharingnya. Salut sama Mbak Inge. Semoga sehat selalu ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin, trims yaa mba udah berkunjung 😊🙏🏻

      Hapus
  13. Pengalaman operasi usus buntunya samaan, bedanya waktu itu saya belum hamil. Terimakasih infonya, Mba ^_^.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oyaa? Syukur deh pas nggak hamil, sakit banget kan ya 😁
      Trims yaa udah berkunjung 😊🙏🏻

      Hapus
  14. ya Allah..membayangkannya...speechless..hamil kemudian operasi usus buntu...

    APa gak sakit banget mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mba usus buntu nya sakit banget memang, kayak nyut nyutam di dalem perut hehe

      Hapus