SOCIAL MEDIA

Rabu, 01 November 2017

Hamil Alami Setelah Ikut Bayi Tabung, Mungkinkah?


Proses recovery dari operasi usus buntu dulu nggak terlalu lama ya.  Sekitar 4-5 hari opname di RS. Beberapa hari kemudian tinggal balik ke RS buat ganti perban, dan menggunting jahitan.

Special thanks to dokter Kuncoro karena jahitannya rapi jadi bekasnya cuma bentuk garis aja sepanjang 5 cm di bawah pusar.


Setelah operasi usus buntu, kalau nggak salah inget nggak ada pantangan makanan sama sekali. Jadi saya lanjut makan dengan lahap, hehe.

Waktu hamil dulu saya nggak ngidam yang aneh-aneh. Cuma pengen makan kerang goreng aja. Terus dibela-belain makan seafood sama kakak dan adik ipar di Jogja Sae, jalan Mangkubumi, Yogyakarta, dekat Stasiun Tugu. Sialnya kerangnya kosong.

Akhirnya mertua dengan baik hati beliin kerang di supermarket terus dimasak sendiri. Enaak banget, malah lebih sehat dan lebih puas makannya.

Dulu saya pernah iseng bercanda sama suami, "Besok kalo pas hamil aku ngidam durian gimana? Kamu mau beliin kan?"

Dia jawab begini, "Ogah, beli aja sendiri."
Soalnya dia nggak suka durian, LOL.

Terpujilah kau suami, karena dulu saya nggak ngidam durian, hahaha. Dan misalnya ngidam pun kita LDR an kok, jadi aman.

Suami nggak sering pulang juga sih, paling 2 bulan sekali lah. Soalnya berat juga di ongkos, terbang dari Makassar euy. Kalau sama-sama di pulau Jawa sih bisa tiap minggu pulang ya.

Waktu usia kandungan 7 bulan suami nyempetin untuk pulang, soalnya kami mau USG 4D. Tapi sayangnya pas ada suami malah si bayi nggak mau nunjukin mukanya. Pas suami lagi di Makassar malah kelihatan jelas mukanya.

Saya USG 4D di 2 tempat, klinik bersalin Rachmi, Jl. Wahid Hasyim no.47, Yogyakarta dan di RS AMC (Asri Medical Center), Jl. HOS Cokroaminoto no.17, Yogyakarta. Karena di klinik Rachmi antriannya panjang dan baru bisa malam hari, saya beralih ke RS AMC yang lumayan sepi dan bisa siang atau sore hari.

Kemudian pas usia kandungan 8 bulan udah waktunya USG dengan dokter Bharoto, dan baru ketahuan kalau berat janinnya agak mepet, jadi harus kejar di atas 2,5 kg. Solusinya yaitu dengan makan ubi putih/kuning/ungu. Bebas mau dikukus atau digoreng. Sampai eneg deh makan ubi selama hampir 1 bulan.

Dokter Bharoto memang nggak pernah menganjurkan pasien untuk minum susu hamil. Karena kandungan gulanya bikin bumil gemuk tapi janinnya enggak. Ya memang waktu itu sebelum melahirkan saya naiknya udah 17 kg sendiri sih. Jadi mending bumil makan makanan bergizi lain yang less sugar. 

Akhirnya setelah berat janin diperkirakan mencukupi, sekitar 2,8 prediksinya, tinggal cari tanggal buat operasi. Kenapa nggak lahiran normal? Sebetulnya bisa sih kalau mau normal, tapi mempertimbangkan ini "anak mahal", dapetinnya susah, jadi diputuskan operasi aja yang lebih nggak beresiko.


The D Day

Karena operasi, hari H nya jadi maju sekitar 2 minggu buat meminimalkan hal-hal yang nggak diinginkan seperti kontraksi. Puji Tuhan saya juga sehat dan semua berjalan lancar sampai hari H.

Operasi dijadwalkan siang hari jam 13.00 dan malamnya saya diharuskan puasa. Untuk persiapan operasi saya udah siap mental ya karena udah pengalaman operasi usus buntu sebelumnya, hehe. Walaupun yang ini lebih ngeri karena kita melek, kerasa kalau perutnya ditarik-tarik, tapi  karena memang udah dinantikan jadi rasanya lebih excited.

Masuk kamar operasi jam 12.30, jam 13.00 udah mulai diiris-iris, dan 20 menit kemudian terdengarlah suara tangis bayi. Walaupun nggak bisa IMD, tapi pihak RS tetep mengusahakan supaya bayi bersentuhan dengan ibunya untuk pertama kalinya.


Rasa seneng, haru, ajaib, semua bercampur jadi satu. Setelah bayi saya dibawa pergi oleh suster, nggak terasa air mata mulai menetes. Biasanya saya jarang melow, tapi saat itu rasanya takjub juga, ternyata saya udah jadi seorang ibu.

Mengingat perjuangan yang cukup ribet dan melelahkan baik secara fisik maupun mental, akhirnya semua terbayar lunas. Ini bukan akhir, tapi awal dari perjalanan hidup seorang wanita sebagai ibu.


Bayi itu kami beri nama Michael yang berarti hadiah hari Tuhan. Hadiah yang datang dengan caraNya yang ajaib.


Another Gift from God

Setelah melahirkan, saya dan Michael yang biasa dipanggil Mike, tetap tinggal di Jogja. Sampai usianya 3 bulan, barulah kami pindah ke Makassar.

Selama di Makassar haid saya mulai lancar dan tanggalnya ajeg tiap bulannya. Sampai bulan September kok mulai ngadat lagi, cuma keluar flek aja selama 3 hari, habis itu nggak haid sama sekali. Waktu itu saya diamkan aja karena saya pikir ini pasti kayak dulu, ditunggu dulu aja deh, nanti 2 bulan lagi pasti haid lagi.

Sekitar akhir Desember kami pun sempat jalan-jalan ke pantai di Tanjung Bira karena acara perpisahan kepala cabang di kantor suami. Perjalanan sekitar 6 jam dan nggak biasanya saya agak mual dalam perjalanan.

Kemudian, suatu hari di pertengahan bulan Januari 2016, waktu mandi saya amati bentuk perut saya kok agak aneh, kayak orang hamil. Tapi saya nggak mau berpikiran kesitu.

Sebenernya kami udah mau cek ke dokter, biar bisa diperiksa kok belum haid lagi. Tapi belum sempat juga.

Sampai suatu malam pas saya lagi tengkurap di sofa, kok tiba-tiba ada yang gerak. Kaget dong saya. Apa jangan-jangan saya beneran hamil?

Saat itu saya langsung telpon suami yang kebetulan masih di kantor. Saya bilang, "Kamu udah mau pulang belum? Nanti kalau pulang tolong beliin test pack ya, soalnya kok di dalem perutku ada yang gerak-gerak nih."

Apa jawaban suami? Dia langsung ketawa!

"Jangan bercanda to, itu paling ada cacing di perut mu. Hahaha. Ya udah nanti aku beliin."

Capek deh. Masih sempet-sempetnya bercanda ya. T_T

Nggak lama suami pun datang dan beli 3 buah test pack! Banyak amat? Iya katanya biar nanti bisa diulang buat meyakinkan. Wew.

Langsung saat itu juga saya tes, dan hasilnyaaa..1 garis jelas dan 1 garis samar. Saya keluar dari kamar mandi sambil senyum-senyum lalu kasih hasil test pack nya ke suami.

"Positif ??", tanya suami sambil senyum-senyum juga.

Saya pun menganggukkan kepala.

Kami masih saling berpandangan karena antara senang dan nggak percaya juga.
Malam itu saya tes ulang, dan besok paginya test pack terakhir pun saya gunakan. Hasilnya ya tetap sama, positif!

Beberapa hari kemudian kami lalu kontrol ke dokter Lenny Khosal di Rs Siloam Makassar, dan setelah dicek lewat USG ternyata janinnya udah berumur 16 minggu.
Ya ampun, ibu macam apa saya ini, baru ngeh kalau hamil pas udah 4 bulan? LOL.

Kebetulan seminggu setelah tahu positif hamil, saya dan suami merayakan hari ulang tahun pernikahan yang kedua. Yaa, boleh dibilang ini hadiah dari Tuhan buat hari jadi kami.

Dan kami menamainya Matthew, yang juga berarti hadiah dari Tuhan.


Michael dan Matthew, keduanya adalah hadiah yang Tuhan kirimkan dengan cara yang berbeda.

Karena kami udah berempat dan berencana nggak nambah anak lagi, awal tahun 2017 kemarin saya dan suami memutuskan untuk stop penyimpanan frozen embrio yang masih ada 3. Sedih juga sebetulnya, karena itu akan udah jadi bakal janin. Frozen embrio yang udah distop penyimpanannya akan tetap disimpan oleh pihak klinik Ferina sampai kita sendiri, orang tuanya, yang datang untuk mengambil, jadi nggak bisa diwakilkan.


Tuhan kadang kasih suprise yang nggak terduga ya. Buat saya pribadi kehadiran Matthew adalah anugerah tapi juga sekaligus ujian.

Kenapa?

Pas udah di Makassar, mungkin Mike umur 6 bulan ya, saya udah sempat mikir loh. Besok kalau mau hamil lagi gimana, mau 3 tahun atau berapa tahun lagi. Kalau mau hamil lagi, selama program di Surabaya, Mike bisa ikut saya atau nggak, atau Mike harus tinggal di Jogja dulu sama opa dan oma.

Lalu, simpanan embrio kan masih ada 3 buah. Kalau ditanam semua lalu jadi kembar 2 atau kembar 3 gimana? Apakah saya siap? Karena merawat bayi kembar tentu butuh biaya dan tenaga ekstra.

Terlalu banyak ketakutan yang menggelayut di pikiran saya.

Tapi, sekali lagi, Tuhan itu baik. Dia menjawab kegundahan saya dengan mengirimkan hadiah istimewa untuk saya dan suami.

Walaupun, dalam prakteknya sekarang saya agak kewalahan mengurus 2 bocah lelaki kecil, karena selisih umur yang cukup dekat yaitu 15 bulan. Inilah anugerah, tapi sekaligus ujian supaya saya belajar sabar setiap hari menghadapi tingkah polah anak-anak yang cukup aktif.

***

Apapun masalahmu, walaupun nampak seperti badai yang tak pernah usai, percayalah bahwa Allah akan selalu menyertai anak-anakNya.

Dan yang paling penting waktunya Tuhan adalah yang paling tepat. Seberapa keras kita berusaha, Tuhan nggak akan memberi ketika Dia merasa kita belum siap.

Sharing is caring 💚

19 komentar :

  1. Anak itu anugrah terindah dari Tuhan ya mba :)

    BalasHapus
  2. Hidup adalah perjuangan ya mbak... luar biasa...

    BalasHapus
  3. Hidup adalah perjuangan ya mbak... luar biasa...

    BalasHapus
  4. Ikut senang membaca kisah ini, dua karunia yang indah dari Tuhan untuk keluarga sis Inge

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa puji Tuhan, Trims yaa sis udah berkunjung ❤️😊🙏🏻

      Hapus
  5. Saya pun antara anak pertama dan kedua jaraknya dekat.
    Ada perasaan tidak siap.
    Namun setelah pada bertumbuh...ada banyak pengalaman yang bisa dipetik.
    Berbeda sensasi ketika anak baru satu.

    Anak-anak dari syurga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa bener banget mba, kalo udah anak 2 nih memang kudu luar biasa extra sabar hehehe. Tiap hari belajar, ujiannya juga tiap hari 😁

      Hapus
  6. Setuju bunda Inge paragraf terakhir waktunya Tuhan adalah yg paling tepat, rencana Tuhan selalu indah.

    BalasHapus
  7. wah.. happy banget pasti ya mba..
    dapet 2 kado yang luar biasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iyaa mba, puji syukur banget. Trims yaa udah berkunjung 😊🙏🏻

      Hapus
  8. ah ceritanya mengharukan.. selamat ya mbak, bahagia pastinya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trims mba, iyaa puji syukur hehe. Trims yaa udah berkunjung 😊🙏🏻

      Hapus
  9. Senangnya...duh aku jadi terharu, aku juga sudah 8 tahun menikah belum dikasi momongan mbak, semoga aku bisa seperti mbak Inge yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tetap bersabar dan bersandar pada Allah ya mba. Allah tau yang terbaik untuk mba 🙏🏻. Trims yaa udah berkunjung 😊❤️

      Hapus
  10. Hai mba Inge, jalan setiap ibu beda2 ya. Ada yg midah hamil, ada yg hrs melalui proses panjang jg sperti dirimu. Aku ikut terharu nih terutama pas liat foto bayimu, rasanya seperti saat aku bari lahiran, setelah penantian panjang akhirnya bisa liat wajah bayi. Rasanyaaa... Duuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa betul sekali mba. Jalan tiap orang beda2. Rasanya nyess gitu yaa mba pas liat wajah anak kita. Hehe
      Trims yaa udah berkunjung 😊🙏🏻

      Hapus