SOCIAL MEDIA

Minggu, 12 November 2017

Tips Membersihkan Telinga Anak


Sejak punya anak, saya jadi banyak mempelajari skill baru. Maklum, soalnya sebelum nikah saya nggak pernah ikut momong anak saudara. Jadi, semuanya bener-bener saya pelajari setelah punya anak sendiri.

Skill itu antara lain skill menggendong bayi, memandikan bayi, menyendawakan bayi, menyuapi makan, sampai membersihkan kotoran. And thank God mama dan mama mertua bisa mendampingi saya merawat Mike di hari-hari pertama kehidupannya di dunia.

Bicara soal membersihkan kotoran, yang namanya ibu nggak mungkin jijik sama kotoran anaknya sendiri. Dan setiap new mom pasti pernah ngerasain yang namanya disemprot pup encer. LOL

Jadi inget dulu kalau mau bersihin pup pasti nunggu sampai tuntas, soalnya kalau nggak tuntas ya itu, takut kena "serangan" pup. Tapi nggak boleh kelamaan juga nunggu bersihinnya, supaya area dubur nggak iritasi dan kebersihannya tetap terjaga.

Kebersihan lain yang patut diperhatikan adalah kebersihan telinga. Kalau pup, nunggu pup nya keluar dulu baru bisa dibersihin. Kalau telinga, sebetulnya kotorannya bisa keluar sendiri ya. Tapi namanya ibu-ibu kan pasti khawatir kalau kotorannya numpuk di dalam, jadi ya pasti dibersihkan rutin.

Dulu waktu Mike bayi saya lumayan sering bersihin telinganya, karena kalau bayi kan masih nggak banyak gerak ya. Yang penting bersihin luar-luarnya aja, nggak berani terlalu dalam.

Makin besar, mulai jarang deh bersihinnya. Soalnya Mike ini sensitif banget. Menurut saya sih nggak terlalu dalam masuknya, tapi dia udah kayak kesakitan gitu, jadi kapok nggak mau lagi. Kalau Matthew waktu dibersihin malah terlalu banyak gerak, jadi saya takut juga kalau cutton bud nya masuk terlalu dalam.


Karena anak-anak susah dibersihin telinganya, lama-lama saya pun nggak ambil pusing. Ya udahlah nanti dibersihin sedikit dan bagian luarnya aja. Semoga kotorannya bakal keluar sendiri.

Sampai akhirnya beberapa waktu lalu pas Mike demam, dokter lihat telinganya dan bilang kalau kotor sekali. Waktu itu DSA nya bilang kalau nggak bisa dibersihkan sendiri harus ke dokter THT karena takutnya kotoran yang banyak dan menumpuk akan berpengaruh pada pendengaran dan kemampuan bicaranya.

Duh, jadi langsung kepikiran dan merasa bersalah sama Mike. Jangan sampai karena saya lalai kemampuan bicara Mike jadi makin terhambat.



Proses Pembersihan

Seumur hidup saya tuh nggak pernah yang namanya ke dokter THT apalagi untuk bersihin telinga. Entah itu prestasi atau bukan. Tapi sejak denger kata DSA tadi, saya jadi nggak pikir panjang untuk ajak anak-anak ke dokter THT.

Akhirnya, Sabtu kemarin jam 8.30 kami udah di RS Mitra Keluarga Waru menanti kedatangan dokter Lenny Megahwati, sp. THT. Jadwal prakteknya sebetulnya mulai jam 8.00, tapi saat kami datang udah dapat nomor antrian 15, dan dokter baru datang sekitar jam 9.00.

Setelah menunggu cukup lama sampai mati gaya, dan Matthew pun sempat tertidur, akhirnya jam 11 tiba giliran kami.

Karena ini pengalaman pertama saya ke dokter THT jadi saya cukup excited, dan di rumah sebenernya udah rencana mau mendokumentasikan prosesnya. Tapi sayang banget karena ternyata saya harus memangku anak-anak waktu telinganya dibersihkan, dan gantian gendong anak-anak sama suami, jadi nggak sempat foto-foto atau bikin video.

Puji syukur dokternya juga sabar. Sebelum mulai proses pembersihan, beliau menunjukkan video anak-anak yang tertawa saat dibersihkan telinganya, supaya Mike juga nggak takut dan nggak nangis nantinya, mengingat ini kali pertama buat Mike.

Selama proses pembersihan anak-anak harus dipangku. Lalu sebelum dibersihkan dokter menempelkan alat yang ada kameranya pada telinga anak-anak. Kamera tersebut tersambung ke layar tv di depan saya jadi saya bisa lihat kondisi telinga anak-anak yang memang kotor banget.

Kemudian, telinga disemprot dengan cairan bening dari dalam spuit tanpa jarum, atau istilahnya cuci telinga, supaya kotoran yang ada di dalam jadi lembek/lunas sehingga lebih mudah diambil tanpa rasa sakit. Setelah disemprot ada beberapa kotoran yang bisa keluar sendiri, dan sisanya harus diambil menggunakan jarum yang dibalut dengan kapas.

Setelah selesai pembersihan, bagian dalam telinga dilihat dengan kamera lagi biar tahu apakah ada kotoran yang tertinggal. Kalau udah bersih, selanjutnya telinga dikeringkan bagian dalamnya dengan jarum yang dibalut kapas tadi.

Saat telinga kanan dibersihkan, Mike masih lempeng aja. Pas mau ganti telinga kiri, mulai nangis-nangis deh sampai harus dipegangin kenceng. Kalau Matthew untungnya dari awal sampai akhir lempeng aja hehe. So, memang sebetulnya proses ini nggak sakit ya. Tapi bagi sebagian anak yang sensitif dan cenderung melankolis seperti Mike, mungkin akan nangis juga.


Biaya dokternya sebesar Rp 191.000,- dan biaya pembersihannya Rp 120.000,- untuk masing-masing anak. Saya puas banget sama hasilnya karena kita bisa lihat langsung kondisi telinga anak yang bener-bener bersih. Beliau juga menyarankan proses pembersihan ini dilakukan 3-4 bulan sekali.


Tips

Menurut American Academy of Otolaryngology, ternyata kotoran telinga itu nggak harus selalu dibersihkan loh, karena ada gunanya yaitu mencegah kotoran dan bakteri masuk. Dan telinga kita sebenernya bisa melakukan pembersihan sendiri. Kotoran akan terdorong keluar ketika ada gerakan dari rahang kita, seperti berbicara dan mengunyah.

Nahh, berdasarkan hal itu, sebenernya kita nggak perlu terlalu sering bersihin telinga anak ya. Tips yang dapat dilakukan dalam membersihkan telinga anak-anak antara lain :

1. Gunakan cotton bud baby untuk anak-anak

Karena lubang telinga anak-anak lebih kecil dibanding lubang telinga kita orang dewasa, selalu gunakan cotton bud baby atau cotton bud khusus anak-anak yang ukuran kapasnya lebih kecil. Jangan lupa oleskan baby oil pada ujung kapasnya supaya nggak melukai kulit bagian dalam telinga anak yang mungkin masih sensitif.

2. Bersihkan di tempat yang cukup cahaya

Lihat dulu kondisi telinga anak, apakah memang ada kotoran yang bisa dijangkau dengan cotton bud. Karena sebetulnya penggunaan cotton bud nggak direkomendasikan.

Jangan terlalu ke dalam saat membersihkan lubang telinga dengan cotton bud, maksimal 1 cm aja. Kalau terlalu ke dalam kotorannya malah tambah masuk ke dalam dan bahkan bila terlalu dalam bisa bikin pecah gendang telinga.

Jangan lupa pembersihan dilakukan di tempat yang cukup terang ya biar kelihatan kotorannya. Atau bisa juga dengan bantuan senter kalau ada orang lain yang membantu.

3. Ke dokter THT

Kotoran telinga yang menumpuk dan mengeras lama-lama bisa menyebabkan gangguan pendengaran. Kalau memang kotoran telinga udah banyak banget dan hampir menutup lubang telinga, atau timbul gejala misalnya anak-anak sering menggaruk telinganya, telinga berbau, segeralah ke dokter THT untuk lakukan pembersihan. Lebih baik cek kondisi telinga secara berkala minimal 3-4 bulan sekali ke dokter THT.


Demikian tips yang bisa saya bagikan, semoga membantu yaa.

31 komentar :

  1. Anak bungsuku juga pernah, telinganya agak buntu tersumbat kotoran telinga. Akhirnya ke dokter THT diberi tetes telinga, biar kotoran lunak dan keluar sendiri. Entah cara menetesinya nggak bener atau gimana, seminggu berjalan, kotoran tetap ada, akhirnya balik lagi ke dokter THT dan kotorannya diambil oleh dokter. Duh kotorannya ternyata keras dan besarnya sebiji jagung, untung aja bisa dikeluarkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oya kah? Untung ya ga kenapa2 n bisa keluar kotorannya

      Hapus
  2. Aku waktu kecil cukup sering dibawa ke tht untuk bersihin telinga. Karena kebetulan masih kerabat nenekku yang jadi dokter THT-nya, jadi mungkin biar sambil silarurahmi.
    Sekarang juga rajin ke tht, tapi untuk hidung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oyaa? Keren ih, sadar kesehatan dari kecill..aku baru kenal tht pas udah jadi ortu hahaha

      Hapus
  3. aku ngga pernah sih ke dokter THT sampe segede gini mbak XD
    tapi emang agak was was utk anak kecil masalah telinga ini, utk ibu2 muda pasti agak akgok :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. HEhe toss mba
      Betull kalo buat kita sendiri mah gpp ya, tp kalo buat anak kok bawaannya khawatir

      Hapus
  4. Aku sempat baca mba katanya lebih baik tidak menggunakan cotton bud supaya kotoran tidak terdorong ke dalam. Sekarang tools pembersih telinga seperti yg dimiliki dokter sudah ada versi baby nya. Mungkin bisa jadi alternatif hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh skrg udah alat pembersih telinga seperti punya dokter? Kayak apa ya mba? Baru tau aku..thanks infonya yaa

      Hapus
  5. Thanks infonya Mba. Baru tau kalo ternyata ga disarankan pake cotton bud �� selama ini bersihinnya pake itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, aku jg masih bersihin pake itu, tapi ga sering2 n bagian luarnya aja

      Hapus
  6. makasih sharenya mbak, walaupun belum punya anak jadi tahu tipsnya.. :)

    BalasHapus
  7. Mpo aja yg udah gede suka salah ngebersihin Nya. Sampai gak danger akibat infeksi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, kok serem mpo. Ati2 jangan terlalu dalem bersihinnya mpo

      Hapus
  8. Kadang suka terlalu dalem korek kuping. Eh, malah jadi iritasi karena terlalu dalam dibersihkan dan juga terlalu sering.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, harus ati2 ya n jangan sering2 juga. Malah ga baik kalo terlalu sering

      Hapus
  9. Anakku pernah saat cuaca panas, kotorannya menumpuk gtu mbk di lubang telinganya. Tapi akhirnya kubiarin gak berani bersihin, alhamdulillah lepas sendiri. Kalau pakai cotton bud beraninya cuma di bagian luar2 aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. OYa? Kok bisa lepas sendiri ya? Puji syukur banget ya. Kadang kan jadi horor gitu mba kalo numpuk trus nutupin lubang.

      Hapus
  10. Terima kasih sharing tipsnya Mbak Inge..
    Si Adik yang pernah ke dokter THT, karena kotoran telinga yang tipe mengeras..dan ternyata prosesnya kelihatan sederhana tapi bersihnya jadi sempurna. Ini sudah setahun belum ke sana lagi hihihi..Wah, musti cek lagi nih, trims sudah diingatkan kalau 3-4 bulan musti rutin datang..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahh, syukurlah bisa bersih berkat dokter THT yaa mba. Sipp, segera dijadwalkan buat pembersihan selanjutnya yaa, hehe

      Hapus
  11. Terima kasih sharingnya mbak, saya termasuk yang udah bosan ke THT saking seringnya. Dulu sy saat usia 19 th pernah sempat nggak bisa mendengar karena ada kotoran telinga mengeras, bahkan udah diberi tetes telinga, tetap susah sampai dokter merencakan operasi...huhu. Alhamdulillah akhirnya bisa keluar juga walau harus nunggu lama. Dan anak bungsu sy yang paling bosan, sejak belum 1 th dia sering banget kena otitis media, jadi bolak balik aja ke dokter. Dan searang saya memang tidak suka membersihkan telinga kecuali yang ada dibagian luar dilap pakai tisu aja, memang benar sih kotoran itu akhirnya keluar sendiri asalkan ibunya nggak gatel aja lihatnya...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh gitu..wah ngeri juga ya mba kalo sampe operasi. Syukur deh sekarang udah gpp.
      Hehe iyaa kadang saya juga suka gatel n gemes kalo liat kotorannya, pengen diambil sendiri aja

      Hapus
  12. Aku paling hobi bersihin lubang hidung sama telinga bayiku. Tapi kalau telinga paling 2-3 hari sekali itu pun luar dan sekitaran pintu lubangnya ajah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mba gpp luarnya aja, daripada masuk ke dalam nanti takutnya malah kenapa2

      Hapus
  13. masih banyak orang yg tampaknya salah kaprah dengan cara membersihkan telinga, setelah membaca ini,aq jadi tau ,thnx infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa betul mba, sama2, trims juga udah berkunjung 😊🙏🏻

      Hapus
  14. Ilmu baru dan bagus banget nih mbak share nya, jadi lebih waspada dan hati-hati nanti kalau punya anak :) terima kasih ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya memang mesti hati2 ya kalo sama anak2, hehe
      Sama2, trims juga udah berkunjung mba 😊🙏🏻

      Hapus
  15. Wah, kira-kira kisaran umur berapa ya mba harus dibawa ke THT nya? anakku baru 5 bulan, tapi dia emang suka garuk2 telinganya.
    Udah ada rencana bawa ke Dokter si takut ada apa-apa.

    BalasHapus
  16. Inget dulu adik saya dibersihin telinganya di dokter sampe nangis2 huhu...

    BalasHapus
  17. Iya nih, membersihkan telinga anak harus ekstra hati-hati. Thx infonya mb

    BalasHapus