SOCIAL MEDIA

Senin, 20 November 2017

Totole, Rahasia Disayang Suami dan Anak


Sebelum nikah, selama masih di Jogja saya jarang banget menginjakkan kaki ke dapur buat masak. Soalnya mama memang nggak bisa dan nggak suka masak. Jadi ya misalnya masak cuma yang gampang-gampang aja kayak bikin nasi goreng dan bikin sop sosis plus goreng tempe.

Karena hal itulah skill memasak saya sangat cetek. Nggak ngerti yang namanya daun salam, lengkuas, dan tetek bengek lainnya.

Waktu itu pun saya nggak pernah berpikir untuk bisa masak dan belajar masak.

Sampai akhirnya saya kerja di Bali, karena waktu awal-awal gaji masih mepet buat hidup, saya bela-belain ngirim kompor dari Jogja biar bisa masak sendiri karena lebih hemat.

Untungnya lagi saat itu ada temen yang bisa masak, terus kami iseng-iseng bikin catering buat anak-anak kantor hehe. Tapi menunya cuma yang gampang-gampang aja kayak tumis buncis, oseng kentang, ayam goreng. Lumayan deh dapet duit tambahan plus dapet skill memasak juga dari temen saya itu.

Kebetulan pas itu juga deket-deket saya mau nikah. Jadi faktor penggeraknya sebenernya karena malu udah mau nikah masak nanti nggak bisa masak buat suami.

Abis nikah saya justru banyak belajar dari mertua. Tiap kali mau masak apa nanya dulu sama mertua bumbunya apa. Jadi mulai saat itu baru ngerti kalau ternyata ada pakemnya kayak masak jangan/lodeh pasti pakai daun salam dan lengkuas. Bikin soto pakai kunyit, jahe, lengkuas, daun salam. Bikin oseng-oseng juga pakai daun salam dan lengkuas.

Kalau bikin sup dulu tahu nya cuma pakai bawang putih aja terus dicemplungin. Pantesan rasanya nggak enak. Ternyata lebih sedap kalau bawang putihnya ditumis dulu sampai kecoklatan terus diuleg baru dicemplungin ke kuah sup.


Nah, sayangnya kalau masak itu saya nggak ahli menakar garam dan gula biar komposisi nya pas enak dan gurih. Padahal saya juga nggak suka pakai micin karena bikin tenggorokan gatal dan bikin haus terus. Jadi ya rasanya tetep kurang mantab kalau menurut saya.

Terus tahun lalu pas masih di Makassar baru mulai kenal Instagram. Lihat-lihat online shop kok ada yang jual kaldu bubuk non msg. Karena penasaran akhirnya saya coba beli. Tapi rasanya masih kurang nendang. Lebih cocok buat masakan kuah kayak sop gitu. Kalau buat jenis masakan lain nggak cocok.

Nah, pas awal tahun 2017 kemarin kan saya sempat stay di Jogja kurang lebih 2 bulan buat terapi Mike.


Mertua masak sup ayam merah dan rasanya enak banget. Katanya cuma pakai garam dan Totole aja. Dari situ saya baru kenal sama yang namanya Totole.


Totole itu apa?

Totole adalah kaldu rasa jamur yang nggak mengandung msg.

Kapan pakai Totole?

Saat kita masak tumisan dan sup. Tapi kalau saya, segala macam masakan saya kasih Totole. Bikin sambel pun pakai Totole, hehe.

Gimana cara pakainya?

Pas masak tinggal ditaburin aja. Sedikit aja udah bikin gurih loh. Dan enaknya kalau pakai Totole ini jadi nggak perlu pakai banyak garam karena Totole sendiri udah mengandung garam. Jadi lebih sehat dong ya.



Biasanya saya beli online di akun Instagram @tokonyalisa. Harga per 200 gram nya Rp 25.000,-. Murah ya karena 1 pak segini bisa awet banget sampai 3 bulan lebih.

Pokoknya Totole ini adalah penyelamat hidup saya. Saya yang nggak pinter masak, mendadak jadi keliatan jago masak karena apapun yang saya masak jadi enak, hahaha.

Buktinya? Suami jadi lebih sering memuji masakan saya, hehe.

Dan yang penting ini aman dan sehat buat anak-anak ya. Saya jadi lebih pede masakin anak-anak dan anak-anak pun juga suka dengan apa yang saya masak.

Kelebihan :
- non msg
- cocok untuk segala jenis masakan
- cocok untuk vegetarian karena nggak mengandung daging
- udah mengandung garam
- udah ada registrasi BPOM

Kekurangan :
- belum ada label halal


Oh ya, sebetulnya ada kompetitornya Totole yang udah ada label halalnya, merknya Wehi, sama-sama kaldu jamur. Buat temen-temen yang muslim bisa pakai ini. Saya juga pernah cobain, rasanya persis plek. Tapi pas saya lihat komposisinya ternyata masih ada kandungan msg nya. 

Mau pakai msg atau nggak, semua itu pilihan masing-masing ya. Msg itu aman dikonsumsi selama nggak berlebihan. Batas aman konsumsi msg menurut U.S. Food and Drug Association adalah sekitar 30mg per kg berat badan per hari.

Kalau misal beratnya 50kg berarti batas amannya adalah 1500mg atau 1,5 gram sehari. Ini angka yang cukup banyak ya, jadi misalnya saya masak buat sehari pun sebetulnya nggak mungkin pakai micin sebanyak itu.

Saya juga nggak saklek yang harus makan non msg karena saya kadang jajan di luar juga kok. Saya cuma nggak nyaman aja kalau abis makan yang pakai micin rasanya jadi haus terus.

Jadi supaya keluarga doyan makan di rumah dan tetep sehat, buat saya Totole lah solusinya. :)

1 komentar :

  1. Wah aku banget, mamaku juga nggak suka masak dan nggak bisa masak.. Apalagi anaknya, jadi maklum kalau aku nggak bisa masak. Terus jadi pengin nyobain masak nih kak, ckckck

    BalasHapus