SOCIAL MEDIA

Kamis, 25 Januari 2018

My 4th Wedding Anniversary


Hari ini saya dan suami merayakan hari jadi pernikahan kami yang ke 4. Seperti biasa, nggak ada momen spesial kayak candle light dinner atau anniversary cake. Sejak jaman pacaran pun tiap kali anniversary paling cuma keluar makan berdua.

Selama 4 tahun menikah pun baru sekali pas ultah ke 2 saya pesan pie mungil terus dikasih lilin angka 2. Tiup lilin terus foto, udah. Soalnya pas ultah ke 1 dan ke 3 kami lagi LDR, saya di Jogja dan suami di Makassar.

Jadi yaa kami udah biasa merayakan hari jadi kami dengan cara yang biasa-biasa aja, nothing special. 
Kalau dihitung-hitung sebenernya saya dan suami udah merayakan anniversary hampir 15 kali. Pacaran hampir 11 tahun, nikah 4 tahun. 15 tahun udah bisa dapet 1 rumah tuh kalau di KPR-in, hehe.


Berdasarkan pengalaman saya, ternyata lamanya waktu pacaran nggak menjamin saya bener-bener mengenal suami saya. Secara watak dan karakteristik oke lah saya ngerti. Tapi kehidupan pacaran dan pernikahan itu adalah 2 hal yang berbeda bagaikan bumi dan langit. 

Jaman pacaran pembicaraannya terbatas seputar aku dan kamu. Weekend mau nonton film apa? Habis nonton film mau makan di mana? Selesai nge-date nganter pacar pulang, telpon atau whatsapp (kalau jaman dulu masih sms-an haha), terus tidur. Rasanya kayak nggak ada beban pikiran gitu. Hidup bawaannya enteng dan bahagia.

Jaman pacaran masih jaim-jaiman. Misalnya nggak jaim pun belum terlalu kelihatan sifat aslinya kayak apa. Karena kan belum tinggal serumah juga ya, belum ngurusin urusan rumah tangga dari A sampai Z. Dan sifat asli biasanya akan kelihatan kalau lagi ngadepin masalah. 

Plus, biasanya masalah suami istri akan bertambah complicated setelah ada anak. Suami istri yang dulunya jarang berantem, setelah ada anak jadi lebih sering berantem. Kalau bahasa halusnya sih berbeda argumen ya. Karena nggak semua suami istri itu kompak dalam mendidik anak.


Contoh paling sederhana adalah aturan ibu, anak-anak nggak boleh pegang gadget kalo nggak weekend. Nah, kebetulan si ibu lagi rempong di dapur, anak dititip ke bapaknya yang barusan pulang kerja. Si anak mendadak rewel dan biar nggak nangis sama si bapak dikasihlah hp biar diam.

Kalau udah gitu, anak jadi bingung kan. Nantinya sama si ibu jadi nggak nurut lagi deh.

Kalau kayak gitu emang solusinya si ibu nggak boleh nyentuh kerjaan dapur dulu ya. That’s why ibu adalah sosok yang bangun paling pagi dan tidur paling malam, soalnya kerjaan semua dilembur pas anak-anak udah tidur, hehe.

Intinya saya cuma mau bilang bahwa pernikahan itu nggak mudah. Yaa, walaupun pernikahan saya masih seumur jagung, tapi beneran butuh effort yang besar untuk memperjuangkan pernikahan yang bahagia.

Yang belum nikah, jangan jadi takut nikah ya, hehe. Pernikahan akan menjadi lebih mudah ketika kamu memilih orang yang tepat. Tepat dalam artian punya visi misi yang sama, dan punya prinsip-prinsip hidup yang sama. 


Kalau saya boleh kasih tips dari apa yang udah saya pelajari dan praktekkan selama ini, khususnya buat kita para wanita ya, cukup lakukan 2 hal ini aja, mengalah dan jangan mengeluh.

Lagi ribut sama suami? Udah diam aja. Meskipun kamu benar, tetap diam. Membantah pas suami lagi marah is a big no no for me. Karena bukan menyelesaikan masalah tapi malah bikin capek hati. 

Diam bukan berarti kalah. Dan nggak masalah siapa yang menang atau kalah. Karena pernikahan bukanlah kompetisi antara suami istri. 

Lebih baik diam saat suami marah, besoknya setelah suami nggak marah barulah kita ngomong baik-baik. Hasilnya akan berbeda dibanding kita membantah atau membela diri saat pasangan lagi marah.


Di sinilah pentingnya mengendalikan emosi dan menekan ego. 

Mengeluh? Siapa sih yang nggak sebel sama orang yang suka ngeluh? Apalagi suami udah capek pulang kerja, sampai di rumah disambut omelan dan keluhan kita. Suami mana yang betah di rumah kalau gitu.

Bukan berarti kita sebagai istri nggak boleh ngeluh ya. Ngeluh itu wajar kok, namanya juga manusia, masih bisa capek. Asal jangan tiap hari, hehe. Makanya para istri butuh pelampiasan atau aktualisasi diri di mana dia bisa menemukan kebebasan dan kebahagiaan dirinya. 

Karena ngurus anak dan suami 24 jam 7 hari non stop itu capek bro, sis. Supaya tetep waras carilah me time yang paling cocok dengan kondisimu. Misal kayak saya yang nggak bisa sering-sering keluar rumah, lihat-lihat online shop di Instagram udah cukup membahagiakan buat saya. 

Selain window shopping di Instagram, biasanya malem-malem pas anak-anak udah tidur saya dengerin musik di hp pake earphone. Bener-bener relaxing time buat saya. 


Ya udah daripada kepanjangan dan jadi ngalor ngidul saya akhiri di sini ya. Kalau ngomongin pernikahan nggak ada habisnya ya,  selalu ada hal menarik untuk dibahas. Mungkin lain kali saya akan bikin tulisan khusus tentang pernikahan ya, hehe.

Oh ya terakhir, harapan saya ke depannya sederhana aja. Saya mau bisa lebih sabar saat ngadepin anak-anak serta jadi istri dan ibu yang lebih peka dan perhatian sama suami dan anak-anak. 

Buat suamiku, ayo kita sama-sama belajar untuk jadi pribadi yang lebih baik lagi demi anak-anak. Love you to the moon and back. ❤

Tidak ada komentar :

Posting Komentar