SOCIAL MEDIA

Rabu, 17 Januari 2018

Tentang ART : Full Time atau Part Time?


Dari dulu sebetulnya saya nggak pernah suka pakai ART. Kenapa? Karena saya kadang ngerasa nggak nyaman aja ada orang asing di rumah. 

Jadi sejak berumah tangga sampai punya Mike kerjaan rumah saya urus sendiri. Toh rumahnya kecil, anak juga masih 1, jadi masih bisa disambi-sambi.

Tapi semua berubah sejak ada Matthew. Pas hamil Matthew, saya pindah ke rumah kontrak yang lebih besar. Hamil 8 bulan plus ngurus Mike lumayan bikin bumil lelah. Puji syukur nggak lama langsung dapet ART. 

Udah dapet 1 orang Sukabumi, eh ternyata dia malah keluar karena katanya diajak temennya mengelola warung makan. 


Pusing lagi deh, udah dekat waktu lahiran malah si mbak keluar. Selang 2 minggu untungnya dapat ART lagi yang orang asli Makassar, sebut saja Mawar, dan rumahnya lumayan dekat dari rumah saya, tinggal jalan kaki.

Mbak Mawar ini kerjanya cepat. Paling 2 jam udah selesai. Kebetulan saya juga butuhnya cuma buat bersih-bersih aja. Urusan makan saya pakai catering, tapi makanannya Mike saya yang masak. Mama saya kan juga ikut tinggal sama saya sejak Matthew lahir, jadi saya cukup terbantu lah.

Sayangnya Mbak Mawar nggak bisa lama-lama kerja ikut saya, cuma 6 bulan aja, karena saya keburu pindah Sidoarjo.

Jujur saya senang sekali bisa pindah ke Sidoarjo, karena kalau mau mudik dekat, dan rumahnya juga kecil. Jadi bersih-bersih rumah nggak capek, hahaha. 



Setahun di Sidoarjo saya dan mama bertahan nggak pakai ART. Karena Mike lumayan posesif sama saya, kebanyakan yang mengerjakan kerjaan rumah tangga ya mama. Tapi urusan masak dan membersihkan WC tetap saya yang pegang. 

Nah, kebetulan akhir November 2017 lalu mama mudik ke Jogja karena mau operasi, jadi saya dan suami putuskan cari ART aja. 

Tapi habis itu galau, mau cari ART yang tidur di rumah, atau yang datang pagi pulang siang ya? Nah di bawah ini adalah beberapa poin yang saya pertimbangkan.


Gaji

Kalau dari segi gaji, menurut perhitungan saya sebetulnya lebih hemat kalau kita pakai ART yang menginap. Paling agak borosnya nanti kalau dia mau mudik 3 bulan sekali, kita tanggung separuh biaya pulang-perginya. Ini opsional, tergantung keputusan majikan dan ART ya.

Tapi salah satu yang bikin males adalah PHP. Pas mau mudik janji nanti bakal balik tanggal sekian. Tapi hasilnya ... ZONK! Nggak balik sama sekali. 

Walaupun nggak semua ART kayak gitu ya, masih ada juga yang jujur. Bilang balik ya balik beneran.


Absen

Kalau ART part time salah satu nggak enaknya adalah sewaktu-waktu bisa nggak masuk. Misalnya ada pertemuan ortu di sekolah anaknya, atau anaknya sakit, dll. Tapi paling ijinnya cuma 1 hari aja. 

Kalau ART yang fulltime, karena rumahnya beda kota biasanya kalau ijin mudik karena suatu hal bisa 2-3 hari. 


Tingkat kejenuhan

Pertimbangan lainnya adalah biasanya ART yang part time itu lebih awet ikut majikan daripada ART full time karena sepulang kerja dia masih punya kehidupan lain dengan keluarganya. Nggak melulu 24 jam ngurusin majikannya aja. 

Apalagi kalau dia sendirian, kemungkinan jenuh akan lebih besar. Kecuali di rumah itu ada 2 ART atau lebih. Kalau ada temennya, kan ada yang diajak ngobrol, nggak kesepian.  Kerjaan juga lebih cepat selesai karena ada yang bantuin.

Tapi ada juga kasus kalau ada temennya malah berantem, hehe. Sekali lagi nggak semua kayak gitu ya, tergantung kepribadian si ART.

Masalah awet apa nggak, sebenernya tergantung kedua belah pihak ya. Kita sebagai majikan harus bisa ngemong si mbak, tapi jangan sampai dia ngelunjak dan merasa paling dibutuhkan. Si mbak juga kalau attitude nya bagus, beneran kerja, dan menghargai majikannya juga pasti betah. 


Hobi dan kehidupan sosial

Kalau pakai ART yang full time memang enaknya saya bisa seminimal mungkin menyentuh kerjaan rumah tangga. Plus ada yang bantu momong anak-anak. Jadi saya bisa ada waktu luang buat sekedar me time atau melakukan hobi yang saya sukai.

Kalau sekarang kan tiap malam habis anak-anak tidur saya masih cuci piring, menyiapkan baju buat suami dan anak-anak, dll. Jadi biasanya saya baru masuk kamar antara jam 22.00-23.00.



Hal itulah yang bikin saya udah jarang nongol di sosmed, jarang aktif di grup whatsapp, dan jadi jarang nulis di blog, hahaha.


Kebetulan kemarin saya juga butuhnya cepet, dan mempertimbangkan hal-hal di atas, akhirnya saya dan suami putuskan cari ART part time aja. 

Berbekal tanya-tanya dan menginfokan ke beberapa ART tetangga kalau saya lagi cari ART, selang seminggu ada mbak yang bilang bahwa temannya, sebut saja mbak Melati, baru mau cari majikan baru karena majikan lamanya mau pindah rumah agak jauh. 

Pucuk dicinta ulam pun tiba.

Singkat cerita mbak Melati akhirnya kerja di tempat saya. Tadinya saya cuma butuh buat bersih-bersih, setrika, jemur pakaian, bersihkan wc. Saya nggak berharap dia bisa masak. Karena saya masih bisa masak sendiri buat anak-anak, kalau bosan buat saya dan suami bisa beli aja. 

Setelah ngobrol-ngobrol, ternyata mbak Melati jago masak! Dia pernah buka catering dan kerja di kantin sekolah. Masakan Jawa yang pakai rempah-rempah dan santan bisa, masakan Chinese pun bisa. 


Wah, saya bersyukur banget. Bahwa saya yang amatir dalam memasak ini bisa diselamatkan oleh mbak Melati, hahaha.

Mbak Melati masuk dari jam 6.30 sampai 11.30, Senin sampai Jumat. Urusan masak beres, bersih-bersih juga beres. Setelah mbak Melati pulang biasanya nggak lama anak-anak terus tidur siang sampai jam 3. 

Nah mulai dari sore sampai malam ini adalah tantangan terberat. Bener-bener sendirian menghadapi 2 anak laki-laki yang sama-sama aktif. Belum lagi kalau rebutan mainan ya. Tiap malam selalu berharap suami pulang cepat biar ada yang bantuin, hehehe.

Awal-awal saya sempat mengeluh ke suami kalau saya capek ngurus anak sendirian, dan dia menawarkan pakai ART yang menginap aja. Tapi saya bingung gimana nanti kalau ternyata cari ART baru malah nggak sreg.

Saya terlanjur cocok sama Mbak Melati karena dia jago masak, walaupun dia nggak sempurna ya. Masih ada kekurangan di beberapa hal, dan saya maklum, namanya juga manusia. 

Yaa, balik lagi setiap pilihan pasti punya plus minus nya sendiri-sendiri. Kalau saya pribadi sih untuk sekarang memang butuhnya yang bisa masak. Kebetulan mbak Melati saya lihat sejauh ini juga jujur. Jadi disesuaikan aja dengan kebutuhan dan prioritas masing-masing ya.


Kira-kira ada pertimbangan lain nggak dalam memilih ART?

2 komentar :

  1. wah ngomongin ART memang nggak bakal ada habisnya Mbak..
    Aku dari pertama nikah selalu pakai ART yang part time. Belum pernah yang nginep..Alasan utama sebenarnya nggak ada tempat buat dia hahaha..karena rumah dinas kecil dulu. Sekarang rumah sendiri pun, pas 3 kamar anak beranak..Terus mikirnya, aku di rumah jadi ya sudah butuhnya cuma bantu pagi aja.
    Biasanya ganti orang kalau akau ikut mutasi suami..jadi awet..
    Yang sekarang dah 2 tahunan, datang jam 7 pulang jam 10 pagi. Eh..jadi panjang komennya, maaf ya haha:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahh sama nih nasib kita mba, ikut suami merantau hehe..iya kalo ga menetap memang lebih enak pake yg part time ya, apalagi kita jg di rumah �� dan ternyata memang terbukti awet ikut majikan yaa hehe

      Hapus