SOCIAL MEDIA

Minggu, 18 Februari 2018

Dilan 1990 dan Nostalgia Masa Remaja


Siapa yang udah nonton Dilan di bioskop? Ngacungg! Saya sih udah jelas ... belum, hehe. Pengen nonton tapi anak-anak titip ke siapa dong. 

Saya nggak pernah yang namanya nonton film Indonesia di bioskop, soalnya dulu mas pacar (baca : suami) selalu ngajak nonton film barat. Tapi di tengah euforia Dilan ini, saya pun diam-diam pengen nonton karena saya nggak menampik Iqbal sangat good looking, hahaha.

Kebetulan minggu lalu ada temen yang nawarin e-booknya 3 seri sekaligus. Saya nggak nolak lah karena memang penasaran juga sama ceritanya. Untuk novel Indonesia dengan tema cinta-cintaan baru pertama kali ini saya baca. 

Kadang kalau kita baca novel duluan tanpa lihat filmnya kita pasti punya imajinasi sendiri tentang tokoh di novel yang kita baca.

Tapi karena sebelumnya saya udah kepo sama trailer film nya, pas baca novelnya jadi lebih gampang membayangkan latar tempat dan tokohnya.

Milea yang udah punya pacar di Jakarta, awalnya nggak merespon pendekatan (pdkt) Dilan yang cukup blak-blakan dan unik. Tapi justru keunikannya tersebut yang bikin Milea makin penasaran sama Dilan.

Boleh dibilang cara pdkt nya Dilan nih anti mainstream. Contohnya kayak gini.

Suatu pagi pas Milea jalan mau masuk ke sekolah, Dilan datang naik motor dan berusaha jalan sejajar sama Milea.

Saya kutip penggalan ceritanya ya :

Dia berkata :
“Selamat pagi”
“Pagi,” kujawab, sambil menoleh kepadanya sebentar.
“Kamu Milea, ya?”
“Eh?” kutoleh lagi dirinya, memastikan barangkali aku kenal.
Nyatanya tidak, lalu kujawab :
“Iya”.
“Boleh gak aku ramal?”
“Ramal?” Aku langsung heran dengan pertanyaannya. Kok, meramal? Kok, bukan kenalan?
“Iya”, katanya. “Aku ramal nanti kita akan bertemu di kantin”.

Aneh tapi bikin penasaran ya?

Contoh lainnya, waktu Milea ulang tahun. Di saat Beni, pacarnya, datang bawa bunga, dan Nandan yang naksir sama Milea bawa kado boneka, Dilan cuma kasih kado buku TTS yang udah full dia isi semua jawabannya. 

Tulisannya begini :

Selamat ulang tahun Milea.
Ini hadiah untukmu, cuma TTS.
Tapi sudah kuisi semua.
Aku sayang kamu
Aku tidak mau kamu pusing
Karena harus mengisinya.
Dilan!

Hadiahnya bikin ketawa tapi seneng kan? Kalau lagi jatuh cinta mau digombalin kayak apa juga tetep cinta, hahaha.

Selain itu Dilan adalah ketua geng motor tapi dia pintar. Biasanya anak nakal kan identik dengan siswa yang nggak berprestasi ya. Tapi lain dengan Dilan. 

Tiap hari dia cuma bawa buku tulis 1 yang dia selipin di belakang bajunya, tapi dia selalu ranking 3 besar di kelasnya. Bahkan sampai ikut lomba cerdas cermat pula !

Kalau saya jadi Milea, dengan cara pdkt Dilan yang unik, udah pasti saya penasaran dan suka sama dia, hahaha.

Dilan itu memang gombal tapi dia to the point, dan kelihatan enteng banget ngomongnya. Cewek mana sih yang nggak suka digombalin. 

Gombalnya pun anti mainstream. Selalu bikin penasaran. Kira-kira dia habis ini bakal ngomong apa ya, bakal kasih surprise apa ya. Penuh kejutan deh pokoknya.

~~~

Sosok Dilan ini nggak sengaja mengingatkan saya sama seseorang waktu SMP dulu. Seorang temen cowok yang terang-terangan pdkt sama saya, hahaha. 

Kalau di kelas sukanya pinjem pulpen. Terus tiap jam manggil saya cuma buat nanya sekarang jam berapa. 

Walaupun saya sok jual mahal, tapi tiap pagi berangkat sekolah saya selalu semangat dan happy karena bakal ketemu si dia, hahaha.

Sampai suatu hari akhirnya dia beneran nembak saya lewat secarik kertas. Waktu itu saya juga suka sama dia sebetulnya. Tapiii, ortu bilang masih SMP nggak boleh pacaran. Jadi, saya tolak deh. Hiks.

Sedih udah pasti, karena setelah itu sikapnya jadi beda. Dia nggak pernah ngajak bicara saya lagi. Sampai kami mau lulus SMP, hubungannya juga udah nggak kayak dulu lagi. Cuma senyum atau say hai aja kalau ketemu. 

Sekarang kalau diinget-inget lagi jadi bikin senyum-senyum. Cinta monyet tapi sampai sekarang pun kenangan masa SMP itu tetep saya inget, nggak mungkin lupa. 

Saya nggak tau dia sekarang tinggal di mana, udah punya pacar atau belum. Tapi yang jelas setau saya dia belum menikah. Yah, semoga aja dia segera dipertemukan dengan jodohnya ya.

Nahh, siapa yang habis nonton Dilan / baca bukunya jadi baper terus inget mantan? Hahaha. 

Well, saya lagi lanjut baca seri novelnya yang kedua. Kira-kira bakal difilmkan juga nggak yaa? 

Kalau ngeliat antusiasme netizen yang nonton di film pertama ini, kayaknya kudu wajib dibikin film kedua deh. Biar yang nggak suka baca novelnya juga tau kelanjutannya hehe. Semoga yaa.

1 komentar :

  1. Belum nonton tapi sering baca2 review filmnya.pengen nonton tp anak2 ga ada yg jaga hehheh

    BalasHapus