SOCIAL MEDIA

Senin, 12 Februari 2018

Mudahnya Belanja Buku di Bukabuku.com



Saya dulu suka banget baca buku, mulai dari komik, novel, dan buku non fiksi. Komiknya kayak Doraemon, Master Q, Salad Days, Serial Cantik. Kalau novelnya Goosebumps dan Fear Street karya R.L. Stine, Lupus, sama Harlequin juga. Terus untuk non fiksi nya cuma baca serial Chicken Soup aja. 

Saking cintanya sama buku, dulu jaman SMP kalau pas jam istirahat anak-anak pada jajan ke kantin, saya kabur ke perpustakaan dong buat baca buku. Tiap minggu juga saya selalu pinjem buku buat dibawa. 

Nggak sia-sia ternyata habit saya itu bikin saya dapet penghargaan sebagai siswi peminjam buku terbanyak. Hahahaha. Waktu itu dapet hadiahnya buku juga tapi lupa buku apa.

Walaupun nggak tiap bulan beli buku, tapi kalau ditotal banyak juga buku-buku koleksi saya sampai dibuatkan rak buku di kamar saya. Ih jadi kangen rumah yang di Jogja.

Lambat laun karena kesibukan kuliah, kerja, lalu menikah, akhirnya saya stop sama sekali nggak beli dan nggak baca buku. Apalagi waktu itu baru booming nya smartphone blackberry. Bahkan sampai sekarang saya lebih tertarik melihat hp daripada baca buku.

Tapi belakangan saya kangen mengkoleksi buku lagi. Karena punya banyak buku tuh asik. Udah selesai dibaca semua, nanti kalau pas bosan bisa dibaca ulang. 

Lantas apa yang bikin saya pengen baca-baca buku lagi?

Ceritanya, saya kan follow akun Instagram nya kak Meira Anastasia, istri koh Ernest Prakasa, yang akrab dipanggil Mamak. Lewat akun nya, saya tau kalau Mamak lagi bikin buku pertamanya yang berjudul Imperfect. 

Walaupun saya nggak ngefans sama Mamak, tapi begitu lihat cover bukunya saya langsung tertarik. Intinya Mamak pernah merasa insecure karena bentuk badan yang nggak kece, ditambah lagi sempat dikomentarin sama netizen “Ternyata orang cakep belum tentu istrinya cantik”. Jleb jleb jleb.

Nah, katanya buku ini akan bercerita tentang bagaimana perjalanan Mamak yang akhirnya bisa menerima dirinya sendiri. Saya memang belum baca bukunya karena Mamak baru buka PO 29 Januari kemarin dan bukunya baru akan dikirim awal Maret.



Keuntungannya ikutan PO, kita akan dapet tanda tangan Mamak, notes khusus yang ditulis oleh Mamak sendiri, dan diskon 15% dari harga buku yang aslinya Rp 135.000 jadi Rp 115.000 aja.

Waktu itu Mamak menginfokan lewat akun Instagramnya 27 Januari. Nggak pikir panjang saya langsung kepengen ikutan PO. Saya sebetulnya cuma kejar diskon 15% nya sih, tapi lumayan kan kalau dapet tanda tangan dan notes spesial hehehe.

Walaupun diterbitkan oleh Gramedia, order buku PO nya lewat bukabuku.com. Jujur saya baru tau toko buku online pertama kali selain Gramedia ya bukabuku ini.

Terus saya mikir, follower Mamak di Instagram ada 126.000 sedangkan PO nya cuma 200 buku, berarti saya harus gercep nih biar kebagian.

So, 28 Januari saya klik bukabuku.com dan saya baca cara belanja nya gimana. Biar nanti pas hari H nggak perlu sign up isi data segala macem.

Caranya sangat mudah ya, sama kayak belanja online dari web pada umumnya. Buat yang baru pertama kali belanja di bukabuku.com bisa lihat panduannya di sini.

Saya amati ternyata banyak buku PO yang dijual di bukabuku.com dan kebanyakan buku PO yang dijual ada bonusnya kayak tanda tangan penulis, gantungan kunci, sticker, harga diskon, dll. Tapi buku yang udah terbit di toko buku pun kalau kita belanjanya di bukabuku.com tetep dapet diskon loh. Lumayan kan?

29 Januari saya tungguin countdown nya di bukabuku.com dan jam 15.00 WIB teng langsung saya order sesuai panduan. Setelah klik pembayaran, mendadak web nya loading lama banget dan muncul tampilan “502 bad getaway”. Duh, servernya down gara-gara diserbu ribuan orang, pikir saya. 

Saya refresh lagi tapi hasilnya tetep sama. Padahal cuma tinggal nunggu email balasan yang berisi nomor rekening tujuan untuk transfer. Tapi nggak lama setelah itu ternyata  ada notifikasi email masuk dan ternyata orderan saya berhasil! Yeayyy!

Nggak cuma satu yang berhasil, tapi malah jadi dobel order karena sempat di refresh kan, hehe. Jadi yang kedobelan akhirnya saya jual lagi ke orang yang berminat dan udah laku.

Nah, saya tinggal duduk manis menunggu bukunya dikirim awal Maret, hihihi. 

Gimana? Mudah dan hemat waktu kan? Jadi ketagihan pengen beli buku-buku lagi, hehehe.

Besok kalau saya udah baca buku Imperfect nya pasti saya ulas review nya di sini yaa. So, stay tune!

Tidak ada komentar :

Posting Komentar