SOCIAL MEDIA

Selasa, 06 Februari 2018

Ngeblog Buat Apa Sih?


Dari dulu sebetulnya saya nggak suka nulis. Seingat saya, waktu SD dulu saya cuma suka nulis lirik lagu di buku. Waktu itu lagu yang lagi diputar berulang kali lagunya Titanic dan ME yang judulnya “Inikah Cinta”. 

Kenapa ya kok dulu saya suka nulis lirik? Entah, saya juga nggak ngerti haha. Saya cuma suka dengerin lagu sebenernya. 

Terus peralihan dari SD ke SMP, selain koleksi loose leaf yang gambarnya lucu-lucu, saya sempat beli buku notes yang gambarnya juga lucu. Tapi, notes itu ya cuma saya pandangi aja gambar-gambarnya. Nggak pernah saya isi tulisan. Hahaha (Terus ngapain beli? 😄)

Tapi waktu beli sebetulnya saya udah bayangin bakal saya isi kayak apa. Cuma ya jeleknya saya itu terlalu suka berimajinasi, hanya membayangkan aja akhirnya nggak nulis-nulis.


Terus sempat juga beli planner semacam Orji gitu. Gambarnya jelas yang lucu dong. Dan hasilnya juga sama. Lamaaa banget nggak saya isi. Mungkin sekitar SMA baru saya isi itu pun juga cuma nulis lirik lagu rohani.

Bahkan sampai sebelum blog ini dibuat, jujur saya nggak pernah yang namanya bikin diary atau semacamnya.

Jadi, kalau ditanya hobi nulis atau nggak? Ya jujur saya jawab sebetulnya nggak.

Terus kenapa sekarang bikin blog?

Ceritanya, saya punya teman sebut saja Mentari. Mentari ini memang suka nge-blog dan beberapa kali pernah menjuarai lomba blog. Kemudian Mentari juga eksis di komunitas Ibu-Ibu Doyan Nulis (IIDN) yang akhirnya menarik perhatian saya.

Di saat yang bersamaan, saya browsing Instagram dan menemukan blognya Grace Melia. Gaya bahasa yang ringan dan jujur bikin saya betah berlama-lama membaca blognya. 

Di salah satu postingannya dia bilang bahwa blogging itu banyak manfaatnya. So, yes I’m inspired by her.

Nah, kebetulan nggak lama setelah itu IIDN mengadakan training blogging untuk pemula. Ah, kok pas banget sih. Jelas saya langsung ikutan dong. 

Practice makes perfect. Berbekal panduan training oleh Mbak Widyanti Yuliandari, saya pun langsung praktek bikin blog dan nekat share tulisan saya di Facebook dan Instagram.  

Baru berapa minggu praktek, saya langsung ubah domain blog saya jadi dot com dan beli template yang cakep.

Wow, kenapa buru-buru amat? Soalnya saya merasa blog itu bagaikan ‘rumah’. Kalau ‘rumah’nya nggak menarik, nggak sedap dipandang, saya juga jadi nggak nyaman dan nggak semangat nulis.

Jadilah blog saya sampai sekarang ini walaupun sempat vakum 1 bulan, hahaha.

Kalau ditanya, enjoy nggak ngeblog? Sejauh ini sih saya menikmati ya, walaupun ritme menulis saya masih cupu banget, cuma seminggu sekali posting. Tapi, sejak ngeblog memang terasa ada yang berbeda. 


So, here it is the positive sides of blogging for me.


Sarana menuangkan ide dan perasaan

I’m not a talkative person. Lebih tepatnya saya bukan tipe pembuka pembicaraan, melainkan tipe pendengar yang baik. 

Sebagai seorang Pisces yang dominan otak kanan, udah jelas bahwa saya punya tingkat imajinasi tinggi. Jadi saya suka memikirkan tentang apapun daripada mengatakannya secara lisan. Sounds weird? Yup.

Daripada otak saya dipenuhi oleh ide dan pemikiran tapi nggak tercatat dan akhirnya menguap, mending apa yang saya pikirkan saya tulis aja. 


Kalau ada yang bilang ngeblog = curhat di media sosial, buat saya sih terserah aja orang mau mikir gimana. Kalau buat saya nulis di blog itu curhat yang berkelas. Soalnya kalau nulis di blog kan nggak mungkin isinya keluhan terus haha. Orang pasti jadi males bacanya. Saya mau baca ulang juga males.

Nah dengan nulis di blog saya berlatih untuk menghargai setiap momen, mengabadikannya lewat tulisan, mensyukuri dan mencoba mengambil makna dari apa yang terjadi dalam hidup saya.


Sarana berbagi

Sebetulnya tujuan saya menulis adalah untuk diri saya sendiri, sebagai sarana aktualisasi diri dan me time setelah ngurus anak. 

Ibu-ibu yang udah punya anak butuh banget me time biar tetep waras. Bahwa hidupnya 24 jam selama 7 hari tuh nggak cuma ngurus anak dan suami, tapi ada kegiatan lain untuk dirinya sendiri yang bikin bahagia. 

Jadi sebetulnya bisa aja kan nulisnya di diary, nggak usah di blog? Ya bisa-bisa aja sih. Tapi kalau di diary kan yang bisa baca cuma kita ya. 

Nah, setelah beberapa kali saya posting tulisan, saya sempat menerima beberapa pesan baik itu lewat message di Instagram maupun di Whatsapp. Ada yang nanya tentang program bayi tabung, ada yang bilang bahwa dia suka dengan tulisan saya, dan ada juga yang bilang bahwa dia merasa nggak sendirian karena sama-sama IRT yang punya problem yang sama.


Itulah yang bikin saya tambah bahagia. Kalau temen-temen nggak suka baca tulisan saya, it’s OK. I write for my own pleasure. Kalau temen-temen suka dan merasa tulisan saya bermanfaat, aww saya jelas seneng dong. Bahwa ternyata ada yang satu pemikiran dengan saya, dan lewat tulisan saya bisa berbagi kebaikan. Sharing is caring.


Catatan sejarah

Melihat kembali tulisan sendiri di masa depan pasti timbul rasa yang berbeda ya. Antara geli dan seneng. Geli karena ‘eh aku dulu kok nulis kayak gini ya’ dan seneng karena dengan membaca ulang tulisan kita jadi inget dulu pernah ngapain aja.

Karena otak manusia kan terbatas ya. Makin tua usia, kemampuan otak buat mengingat pasti akan menurun. Jadi menulis momen penting dalam hidup kita jadi salah satu sarana untuk flash back di masa depan besok.


Nah, itulah beberapa alasan dan manfaat nge-blog buat saya. Temen-temen suka nulis diary? Coba nge-blog deh, pasti rasanya akan berbeda. :)

Tidak ada komentar :

Posting Komentar