SOCIAL MEDIA

Kamis, 26 April 2018

Ketika Menstruasi Datang Sesuka Hati

Satu hal yang saya syukuri belakangan ini adalah datangnya tamu bulanan yang ajeg tiap bulannya. Mungkin bagi sebagian kaum hawa hal ini biasa aja. Tapi bagi saya yang dulu pernah mengalami masa kelam berkaitan dengan masalah menstruasi, tentu saja hal ini menjadi luar biasa.

Saya pertama kali dapat haid waktu kelas 5 SD. Seinget saya, pas awal-awal saya dapat haid sampai SMP masih lancar-lancar aja, rutin tiap bulannya. 

Sayangnya, mulai SMA jadwalnya jadi amburadul. Kadang dia tiga bulan nggak datang sama sekali. Terus tiba-tiba datang lagi selama 2-3 bulan berturut-turut. Eh habis itu kabur lagi dia selama 2-3 bulan. Begituuu terus sampai saya bekerja di Bali. 


Waktu itu memang saya terlalu menganggap enteng, menyepelekan masalah haid ini. Pikir saya, ah nanti juga bisa lancar sendiri. Toh masih ABG, hormon belum stabil. Nanti pas mau nikah baru ke dokter kan nggak masalah, tinggal diatur biar tiap bulan bisa haid. Begitu pikir saya dulu.

Pas mau nikah akhirnya saya kelimpungan sendiri, cari dokter di Bali yang recommended berdasarkan referensi temen sekantor. 

Dari referensi dokter pertama, kata beliau ternyata ada kista di rahim saya. Itulah yang bikin haid saya nggak lancar. Doenggg! Mendengar vonis dokter saat itu bagaikan disambar petir di siang bolong. Antara percaya dan nggak percaya. 

Waktu itu dokter kasih solusi dengan minum obat KB aja biar haid nya lancar. Masalah kista nya dibiarin dulu aja katanya nanti bisa kempes sendiri. What? Seriously bisa kempes?? Ya udah saya nurut aja karena saya nggak ada pilihan lain, di tanah rantau pula.

Selama 3 bulan haid saya lancar, kemudian saya kontrol lagi ke dokter yang sama. Terus dikasih obat yang sama lagi. Ukuran kista tetep sama, nggak tambah besar atau tambah kecil.

Kalau nggak salah inget kurang lebih saya minum obat KB itu tiga kali. Setelah obatnya habis haidnya amburadul lagi. Nggak mungkin juga saya bergantung sama obat terus biar haid nya lancar.

Akhirnya saya coba ganti dokter buat memastikan beneran ada kista nggak sih. Dokter kedua ini prakteknya di dekat kantor, kata beliau sih nggak ada kista sama sekali. Nah loh, yang bener yang mana coba? Sebetulnya antara lega dan bingung sih, beneran ada kista atau nggak. 

Ya udahlah akhirnya saya diresepin obat KB lagi biar haidnya lancar. Kecewa juga sih sebenernya karena saya merasa terombang-ambing nggak jelas. Mempertanyakan sebenernya masalah saya ini apa.

Tiba lah waktunya saya menikah dan haid saya masih nggak lancar saat itu. Kalau haid nggak lancar gimana mau hamil? Sekitar 3 bulan setelah menikah akhirnya saya dan suami putuskan ikut program hamil aja di Makassar.

Baca : Tolong Jangan Tanya Lagi Kapan Aku Hamil

Waktu itu dokter di Makassar juga nggak bilang kalau ada kista di rahim saya. Pokoknya saya cuma disuruh minum obat KB dan berhubungan di masa subur sesuai jadwal yang beliau tentukan. Haid lancar tapi tetep aja nggak hamil-hamil. Sampai akhirnya kami putuskan buat bayi tabung aja. 


Setelah bayi tabung sukses dan positif hamil, tiba lah waktunya melahirkan lewat operasi caesar. Yang bikin kaget adalah pas di ruang operasi, setelah Mike dikeluarkan dari perut saya, pas dokter mau jahit perut saya beliau bilang kalau ada kista di rahim saya. Jadi sekalian diambil aja biar nggak tumbuh makin besar.

Ternyata apa yang dibilang dokter pertama di Bali itu betul. Cuma beliau loh yang bilang kalau ada kista di rahim saya. Padahal waktu hamil di Jogja saya sempat pakai beberapa dokter buat USG tapi nggak ada satu pun yang bilang kalau ada kista. 

Saya nggak tahu ya apa mungkin kalau udah hamil kondisi rahim berubah jadi kista itu nggak kelihatan. Yang jelas setelah kista itu dibuang memang haid saya jadi lancar sampai saat ini.

Salah satu hal yang patut disyukuri dari lancarnya haid ini adalah kalau mau KB jadi gampang, hahaha. Pakai KB kalender aja, pas masa subur jangan berhubungan. Atau kalau lagi kebelet ya buruan cabut, jangan sampai keluar di dalam, LOL. 

Kenapa saya pilih KB kalender? Soalnya kalau minum pil KB takut lupa, KB suntik biasanya bikin flek di wajah, pasang IUD juga takut. Soalnya ada kasus yang pasang IUD, spiral nya hilang entah kemana. Ada juga yang kalau nggak cocok pakai IUD tetep aja kebobolan. 

Saya nggak mau ambil resiko deh, pilih yang aman aja. Tapi tiap pasangan pasti punya pertinbangannya masing-masing ya. Mana yang paling aman dan nyaman itu yang dipilih. 

So ladies, buat kalian yang masih ABG, belum menikah, atau hendak menikah, please be aware dengan masalah reproduksi ini. Kalau haid nggak lancar, segera periksa ke dokter, cek ada masalah apa. Jangan menunda-nunda kayak saya. 

Jaga pola makan yang sehat. Inget banget dulu jaman kecil saya tuh nggak suka makan sayur dan hampir tiap hari makan mie instan. Jadi feeling saya wajar banget itu semua jadi penyebab tumbuhnya kista di rahim saya.

That’s why mulai umur 30 ini saya putuskan nggak mau makan mie instan lagi salah satu nya ya karena itu. Bukan berarti saya eat clean tiap hari ya. Tapi at least saya berusaha mengurangi sesuatu yang buruk masuk ke tubuh saya. Saya masih suka jajan di luar kok, tapi saya mengurangi makanan yang berpengawet dan mencoba banyak makan buah.

Untuk mengakhiri tulisan ini, pesan saya cuma satu. Kalau ada yang nggak beres dengan tubuh kalian, jangan takut ke dokter. Lebih baik denger berita terburuk dari dokter dan bisa dicari solusinya daripada kita pura-pura baik-baik aja padahal dalam hati was-was karena ada yang nggak beres. 

Tidak ada komentar :

Posting Komentar