SOCIAL MEDIA

Rabu, 15 Agustus 2018

No ART no worries

Udah lama ya saya nggak bikin tulisan di sini. Maklum mood menulis masih labil, disertai rasa malas dan kadang kalau malam udah capek bawaannya pengen tidur aja. Tapi belakangan kok ada rasa kangen juga ya setelah sekian lama nggak menulis.

Kali ini saya mau cerita tentang ART yang udah sebulanan ini nggak kerja sama saya lagi. Ada apa gerangan? Jadi akhir Juni lalu saya sekeluarga mudik ke Jogja selama hampir 2 minggu. Sebelumnya, saya udah sounding ke ART kalau misalnya dia mau cari sambilan lain dulu sementara saya di Jogja. Karena dia bilang dia butuh uang. Ok buat saya nggak masalah asalkan dia cari sambilan yang jam masuknya mulai siang hari supaya besok kalau saya udah balik nggak ganggu jadwal semula.

Singkat cerita, 2 hari sebelum saya mudik dia udah dapat sambilan di rumah orang Bali dan masuknya bisa siang hari. Saya lalu mudik dengan hati tenang dong. Dua hari sebelum balik ke Sidoarjo saya telpon si ART, saya bilang kalau lusa saya sampai di Sidoarjo sore sekitar jam 4 dan saya minta dia datang ke rumah buat bantu saya bersih-bersih. Dia bilang ok. 

Hari Senin saya balik, paginya saya telpon lagi tapi hpnya nggak aktif. Saya cuma mau kasih tau kalau hari itu nggak usah datang aja karena saya berangkat kesiangan jadi sampai di Sidoarjo udah malam. Maksud saya biar dia datang besok pagi aja kayak jadwal biasanya. 

Selasa saya tungguin dia nggak datang juga. Hp aktif tapi nggak diangkat. Saya udah mulai jengkel lah ya, maunya apa ini. Rabu pagi tetap nggak datang juga, hp masih aktif tapi nggak diangkat, di sms pun tak dibalas dan ku mulai lelah dengan semua ini. Akhirnya saya sms dia supaya dia berhenti kerja aja sama saya, nggak usah datang lagi. Kalau mau datang silakan ambil gaji aja sebelum saya mudik. 

Setelah sms kayak gitu baru deh siangnya dia nongol di rumah. Intinya dia bilang dia udah nggak kerja lagi di orang Bali itu karena katanya rumahnya besar jadi dia nggak sanggup. Terus dia pindah ke tempat lain tapi masuknya harus pagi sampai siang. Karena kepepet butuh uang akhirnya dia iyain aja. Padahal gajiannya sebulan sekali. Kalau sama saya dulu 2 minggu sekali. 

Jadi sebenernya selama saya mudik dia  nggak dapat uang juga kan? Akhirnya dia malah kasih opsi gimana kalau masuk di tempat saya jam 5-8 pagi aja. Duh ya jelas saya tolak lah mbak, masak kerja cuma 3 jam aja dan seenaknya ngatur-ngatur jadwal.

Karena udah terlanjur gemes, akhirnya permintaan si mbak tetap saya tolak. Soalnya selama dia kerja kurang lebih 6 bulan sama saya, sebenarnya ada banyak hal bikin saya nggak sreg, yang nggak perlu saya ceritakan di sini. Memang namanya ART nggak ada yang sempurna cocok 100% sama kita ya, tapi daripada saya malah banyak makan ati mending nggak usah pakai ART sekalian deh.

Saya nggak memungkiri bahwa dengan adanya ART saya sangat terbantu, nggak capek, nggak perlu bangun pagi-pagi buat masak, nggak perlu nyiapin printilan buat masak, tapi menemukan yang klik sama kita dan kerjaannya bagus itu hampir nggak mungkin. Sayangnya saya juga bukan tipe yang suka negur orang kalau kerjaannya nggak pas sama saya. I don’t know, maybe you can call me stupid but it’s just not my style. 

Selalu ada dua sisi mata uang dalam setiap pilihan yang kita buat. Pakai ART memang sangat membantu, tapi kadang bikin dongkol, mana gajinya lumayan pula. Kalau nggak pakai ART memang capek, tapi hati lebih tenang. Jadi saat ini saya putuskan nggak pakai ART dulu deh, nggak tahu nanti kalau saya berubah pikiran.

Pokoknya kalau tanpa ART harus menurunkan standar kebersihan dan kerapian rumah. Kalau keteteran tinggal panggil Go Clean aja. Masak buat anak is a must. Emak bapaknya kalau lagi bosan makan itu-itu aja atau nggak sempat masak tinggal Go Food aja. Maklum saya adalah emak-emak anti rempong, yang praktis-praktis aja deh. Hidup udah susah nggak usah dibikin tambah susah, ya nggak?




Tidak ada komentar :

Posting Komentar